Tembang Maskumambang lengkap dengan 11 contoh dan artinya

- Author

Minggu, 26 Februari 2023 - 12:40 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.com – Maskumambang adalah salah satu macapat yang memiliki guru gatra: 4, guru lagu: i, a, i, a, dan guru wilangan: 12, 6, 8, 8.

Tembang macapat Maskumambang adalah salah satu jenis tembang macapat yang berasal dari Jawa Tengah, yang umumnya digunakan untuk menyampaikan pesan moral atau nasihat kepada masyarakat.

Tembang macapat Maskumambang biasanya dibawakan dengan iringan gamelan atau musik Jawa lainnya. Pada masa lalu, tembang macapat Maskumambang sering digunakan sebagai sarana dakwah dan pembelajaran agama Islam.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pelajari juga 3 Tembang Jawa: Jenis, Watak, Sasmita, lan Tuladha

Pengertian Tembang Maskumambang

Tembang Maskumambang

Maskumambang berasal dari dua kata yaitu ‘mas‘ yang artinya mas, dan ‘kumambang’ yang artinya ’emas’ atau berkonotasi sesuatu yang berharga. Makna lebih mendalam, orang Jawa menggambarkan janin yang masih mengambang di dalam rahim seorang ibu yang sedang mengandung.

Pada saat janin di dalam rahim, dia masih menggantungkan hidupnya dari seorang ibu, seperti sari makanan dan ketentramannya. Namun, ada juga yang tafsiran bahwa kata ‘mas’ melukiskan keadaan janin dalam kandungan yang belum diketahui jenis kelaminnya.

Jadi, jika dimaknai secara umum, Maskumambang merupakan sesuatu yang sangat berharga, yaitu janin yang masih hidup di dalam kandungan seorang ibu. Orang Jawa sangat menjunjung tinggi anugerah yang sangat berharga yang diberikan oleh Yang Maha Kuasa yaitu bayi.

Ada juga sejumlah referensi lain yang memaknai bahwa Maskumambang berasal dari kata ‘mas’ dari kata ‘premas’ yang berarti sebutan punggawa dalam upacara Shaministis.

Dalam serat Kuno Purwakara, Maskumambang memiliki arti Ulam Toya yang berarti ikan air tawar. Sehingga dalam beberapa lukisan, tembang Maskumambang digambarkan dalam wujud ikan air tawar.

Sejarah Tembang Maskumambang

Meskipun orang Jawa sendiri telah lama akrab dengan tembang macapat maskumambang, namun sampai sekarang ternyata belum ada sumber pasti yang menyatakan siapa sebenarnya pencipta tembang tersebut.

Padahal tembang macapat telah secara turun-temurun diwarisi masyarakat Jawa selama lebih dari empat abad.

Tembang macapat hadir di tanah Jawa setelah kemunduran kerajaan majapahit, di mana pengaruh islam mulai berkembang di kerajaan Demak Bintoro. Hal ini diterangkan dalam salah satu dokumen tertua dalam Serat Subrata yang berangka tahun 1540 M.

Dengan melalui seni sastra, tembang macapat disebarkan oleh para wali yang sekaligus menyebarkan ajaran islam di tanah Jawa pada saat kerajaan islam Demak mulai berdiri dan berkembang.

Karena sifatnya yang ajur-ajer (memasyarakat) tidak membutuhkan waktu lama tembang macapat sangat disukai masyarakat Jawa.

Paugeran, patokan atau rumus baku tembang Maskumambang

Seperti telah disebutkan pada bait pertama pada artikel ini, bahwa tembang maskumambang memiliki rumus yang meliputi guru lagu, guru lagu, dan guru wilangan layaknya tembang macapat lainnya misalnya tembang pangkur.

Setiap orang bisa membuat tembang maskumambang dengan mengikuti rumus atau patokan yang telah ditentukan. Adapun rumus tembang maskumambang adalah sebagai berikut:

  • guru gatra: 4 adalah banyaknya jumlah baris dalam satu bait.
  • guru lagu: i, a, i, a, adalah bunyi suara (huruf) vokal dari setiap akhir baris tembang.
  • guru wilangan: 12, 6, 8, 8 adalah jumlah suku kata dalam setiap baris.

Nilai-nilai Kebajikan di dalam Tembang Maskumambang

Tembang Maskumambang memiliki makna nasihat yang mendalam bagi manusia. Dalam menjalani hendaklah selalu berbuat kebajikan, dan semuanya juga terkadndung dalam Alquran.

  1. Nasihat agar menghormati orang tua.
  2. Nasihat agar saling tolong menolong dengan sesama umat manusia.
  3. Nasihat agar mendengarkan nasehat dari siapapun asal maksudnya baik.
  4. Gambaran kepada anak muda yang tidak mau menaati nasihat orang tua.
  5. Gambaran kepada anak muda yang durhaka kepada orang tuanya.
  6. Nasihat agar selalu mensyukuri terhadap seluruh karunia yang telah diberikan oleh-Nya.

Pelajari juga 4 jenis Sekar di Bali lengkap dengan jenis dan contohnya

7 Contoh Tembang Macapat Maskumambang arti dan maknanya

Ada banyak contoh tembang Maskumambang, namun di sini admin hanya akan memberikan beberapa sebagai bahan analisa agar bisa memahami lebih mendalam yang dilengkapi dengan artinya.

Contoh 1

Kelek-kelek biyung sira ana ngendi
Inggal tulungana
Anakmu kecemplung warih
Gelagepan wus meh pejah

Artinya:

Teriak-teriak ibumu di mana
Segera tolonglah
Anakmu masuk ke dalam air
Meminum air hampir mati

Makna sesungguhnya:

Makna sesungguhnya dari lirik tembang maskumambang di atas adalah seorang yang benar-benar sedang membutuhkan pertolongan karena terhanyut di sungai dan sudah hampir mati tenggelam.

Contoh 2

Dhuh anak mas sira wajib angurmati
Marang yayah rena
Aja pisan kumawani
Anyenyamah gawe susah

Artinya:

Dhuh nak, kamu wajib menghormati
Terhadap orang tua
Jangan sekali-kali berani
Menjadi susah sendiri

Makna sesungguhnya:

Makna dari lirik tembang maskumambang di atas adalah sebuah pesan kepada anak-anak, hormatilah orang tua, jangan sekali-kali berani menentang orang tua, karena bisa berakibat menyusahkan hidupmu.

Contoh 3

Nadyan silih bapa biyung kaki nini
sadulur myang sanak
kalamun muruk tan becik
nora pantes yen den nuta

Sekar macapat untuk cakepan gerong dan sindhenan.

Dipetik dari buku Serat Wulang Reh Karya Sinuhun Paku Buwono IV

Artinya:

Walaupun bapak, ibu, kakek, nenek
Serta saudara – saudaranya
Jika mengajarkan tentang kejahatan
Tidak pantas untuk diteladani

Contoh 4

Gereng-gereng Gathutkaca sru anangis,
Sambate mlas arsa,
Luhnya marawayan mili,
Gung tinameng astanira.

Sekar macapat Maskumambang

Dipetik dari M. Sukir Abimanyu Kerem: XI. 1

Artinya:

Gathutkaca menangis keras,
Rintihannya menyentuh hati,
Airmatanya mengalir,
Sangat banyak ditutupi dengan tangannya.

Contoh 5

Maratani mring anak putu ing wuri
Den padha prayitna
Aja ana kang kumawani
Mring biyung tanapi bapa

Artinya:

Hingga menurun pada anak cucu kelak
Berhati-hatilah seharusnya
Jangan sampai kamu berani melawan
Kepada ibu dan juga bapak

Contoh 6

Aduh gusti kang maha welas lan asih
Paringa kawelasan
Ingkang anandhang prihatin
Pejah gesang ing kawula

Artinya:

Duh Allah Yang Maha kasih sayang
Berikan welas asih
Yang mengalami kesusahan
Hidup mati saya

Contoh 7

Wong tan manut pitutur wong tuwa ugi
Anemu duraka
Ing donya tumekeng akhir
Tan wurung kasurang-surang

Artinya:

Orang yang tidak menuruti nasihat orang tua
Dia dianggap durhaka
Di dunia hingga di alam akhir
Pada akhirnya dia hidup dalam penderitaan

Makna lebih mendalam

Makna mendalam dari lirik tembang maskumambang di atas adalah melukiskan akibat jika seseorang tidak patuh terhadap orang tua. Anak durhaka akan menemui kesengsaraan, baik di dunia hingga akhir nanti.

Contoh lainnya

Sekar macapat untuk cakepan gerong dan sindhenan, dipetik dari Serat Langendriyan, Karya R.M.H. Tandakusuma

Apan kaya mangkana watekan iki
Sanadyan wong tuwa
Yen duwe watek tan becik
Miwah tindak tan prayoga

Aja sira niru tindak kang tan becik
Nadyan ta wong liya
Lamun pemuruke becik
Miwah tindake prayoga

Iku pantes sira tirua ta kaki
Miwah bapa biyung
Kang muruk watek kang becik
Iku kaki estokna

Putri Cina gelangsaran melas asih
Mara kelaswara
Pedhangen juren wak mami
Aja andedawa lara

Contoh cara menyanyikan tembang Maskumambang laras Pelog Nem

Bagi anda yang ingin belajar menyanyikan tembang macapat Maskumambang, dengarkan dan perhatikan video di bawah ini!

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai Tembang Maskumambang lengkap dengan contoh dan artinya semoga menambah pengetahuan pembelajaran. Selalu kunjungi KawruhBasa.com untuk selalu mendapatkan update artikel terbaru seputar bahasa Jawa dan seni budaya Jawa, atau ikuti kami di Google News

Berita Terkait

4 jenis Sekar di Bali lengkap dengan jenis dan contohnya
Rahasia wayang kulit yang jarang diketahui orang
11 Motif Batik Surakarta dan Yogyakarta Serta Fungsi dan Maknanya
Tradisi Pernikahan Jawa: Simbolisme, Adat, dan Keunikan
Asal Usul Gamelan: Sejarah dan Perkembangan Musik Tradisional Indonesia
Mengenal Birama dalam Musik: Sejarah, Jenis, Penggunaan, dan Tips Bermain
Mengenal Tembang Macapat: Sejarah, Makna, dan Keindahan
Menelusuri Kesenian Tradisional Jawa Melalui Macapat Gambuh
Berita ini 551 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 27 Mei 2024 - 16:22 WIB

4 jenis Sekar di Bali lengkap dengan jenis dan contohnya

Sabtu, 12 Agustus 2023 - 14:41 WIB

Rahasia wayang kulit yang jarang diketahui orang

Rabu, 10 Mei 2023 - 08:26 WIB

11 Motif Batik Surakarta dan Yogyakarta Serta Fungsi dan Maknanya

Rabu, 8 Maret 2023 - 00:01 WIB

Tradisi Pernikahan Jawa: Simbolisme, Adat, dan Keunikan

Senin, 6 Maret 2023 - 11:14 WIB

Asal Usul Gamelan: Sejarah dan Perkembangan Musik Tradisional Indonesia

Senin, 6 Maret 2023 - 09:12 WIB

Mengenal Birama dalam Musik: Sejarah, Jenis, Penggunaan, dan Tips Bermain

Senin, 27 Februari 2023 - 00:33 WIB

Mengenal Tembang Macapat: Sejarah, Makna, dan Keindahan

Minggu, 26 Februari 2023 - 16:04 WIB

Menelusuri Kesenian Tradisional Jawa Melalui Macapat Gambuh

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:21 WIB

Bahasa Jawa

Unggah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:20 WIB

Aksara Jawa

Paramasastra Basa Jawa Baku jangkep aksara Jawi lan Sandhangane

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:46 WIB

Aksara Jawa

Aksara Jawa: Penjelasan dan maknanya

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:44 WIB

Artikel

Pengertian Kebudayaan menurut orang Jawa dan secara umum

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:43 WIB