Mengenal Tembang Macapat: Sejarah, Makna, dan Keindahan

- Author

Senin, 27 Februari 2023 - 00:33 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.com – Tembang Macapat adalah salah satu warisan budaya Indonesia yang sangat kaya dan menarik untuk dipelajari. Macapat adalah seni suara tradisional Jawa yang memiliki ciri khas tersendiri dalam setiap baitnya. Tembang ini mengandung banyak makna dan filosofi yang sangat dalam, sehingga menjadi salah satu kekayaan budaya yang harus dijaga dan dilestarikan.

Lagu Macapat memiliki ciri khas tersendiri dalam setiap baitnya. Setiap bait memiliki aturan penulisan yang ketat, baik dari segi jumlah suku kata, jumlah baris, maupun pola irama yang digunakan. Selain itu, juga mengandung banyak makna dan filosofi yang sangat dalam, sehingga menjadi salah satu kekayaan budaya yang harus dijaga dan dilestarikan.

Tembang Macapat memiliki banyak penggemar dan pemain yang tersebar di seluruh Indonesia. Bahkan, mendapatkan pengakuan internasional, terbukti dengan dijadikannya Macapat sebagai Warisan Budaya Lisan dan Takbenda Dunia oleh UNESCO pada tahun 2009.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam artikel ini, kami akan membahas lebih dalam tentang Tembang Macapat, mulai dari sejarahnya, jenis-jenisnya, makna dan filosofi di baliknya, keindahan dan estetika, hingga contohnya yang terpopuler. Yuk, mari kita mengenal lebih dekat tentang kekayaan budaya Indonesia yang satu ini!

Pengertian Tembang Macapat

tembang macapat

Tembang Macapat adalah salah satu bentuk sastra lisan yang berasal dari Jawa, terdiri dari sejumlah puisi yang diucapkan dengan irama dan laras (nada) tertentu. Tembang ini sering digunakan dalam pertunjukan seni tradisional Jawa seperti wayang dan gamelan. Sering juga digunakan untuk menyampaikan pesan moral dan agama kepada masyarakat.

Secara etimologis, kata “tembang” berasal dari bahasa Jawa yang berarti “lagu” atau “puisi”. Sedangkan kata “macapat” berasal dari kata “cap” yang berarti “jumlah” atau “angka”. Sehingga Tembang Macapat dapat diartikan sebagai “puisi yang dihitung”.

Tembang ini memiliki banyak variasi, baik dari segi irama, melodi, maupun lirik. Setiap jenisnya memiliki keunikan dan karakteristik yang berbeda-beda. Tembang ini juga memiliki nilai sejarah yang tinggi sebagai salah satu bentuk sastra lisan yang telah ada sejak ratusan tahun yang lalu dan masih lestari hingga saat ini.

Aturan penulisan dan karakteristik Tembang Macapat

Tembang Macapat memiliki aturan penulisan yang khas dan juga memiliki karakteristik yang membedakannya dari jenis puisi atau sajak lainnya. Berikut ini adalah beberapa aturan penulisan dan karakteristiknya:

  1. Menerapkan aturan aksara Jawa: ditulis dengan menggunakan aksara Jawa, sehingga memiliki tampilan yang khas dan membutuhkan keahlian khusus dalam membacanya.
  2. Menggunakan jumlah baris dan suku kata tertentu: memiliki jumlah baris dan suku kata yang sudah ditentukan, yaitu guru gatra, guru lagu, dan guru wilangan.
  3. Menggunakan bahasa Jawa kuno: ditulis dengan menggunakan bahasa Jawa kuno yang memiliki kosakata khas dan tidak lagi digunakan dalam bahasa Jawa modern.
  4. Menggunakan kata ganti orang ketiga: selalu menggunakan kata ganti orang ketiga dalam penyampaiannya, sehingga memberikan kesan formal dan khas.
  5. Menyampaikan pesan moral dan agama: sering kali digunakan untuk menyampaikan pesan moral dan agama, sehingga memiliki karakteristik yang bernuansa keagamaan dan mengandung nilai-nilai moral yang baik.
  6. Mengandung filosofi kehidupan: memiliki karakteristik yang mengandung filosofi kehidupan yang dalam, sehingga bisa dijadikan sebagai sumber inspirasi dan motivasi bagi pembaca atau pendengarnya.
  7. Memiliki irama dan melodi khas: memiliki irama dan melodi khas yang membedakannya dari jenis puisi atau sajak lainnya, sehingga dapat dinyanyikan atau diiringi dengan alat musik tradisional.

Itulah beberapa aturan penulisan dan karakteristik Tembang Macapat yang membuatnya memiliki keunikan dan kekhasan tersendiri. Dengan memahami aturan penulisan dan karakteristiknya, kita dapat lebih mengapresiasi keindahan seni sastra Jawa dan warisan budaya Indonesia yang berharga.

Pelajari juga 3 Tembang Jawa: Jenis, Watak, Sasmita, lan Tuladha yang harus Anda ketahui

Mengapa Tembang Macapat penting untuk dipelajari?

Tembang Macapat merupakan salah satu kekayaan budaya Indonesia yang memiliki nilai sejarah dan filosofis yang sangat tinggi. Tembang ini memiliki banyak makna dan pesan yang terkandung di dalamnya, sehingga tidak hanya sekadar lagu atau musik semata, melainkan juga sarana untuk memperkaya pemahaman kita tentang kehidupan, agama, etika, dan nilai-nilai budaya yang berlaku di masyarakat.

Dengan mempelajarinya, kita dapat mengenal lebih dekat tentang kebudayaan Jawa, mengapresiasi seni musik tradisional, serta memahami makna dan filosofi di balik setiap baitnya. Selain itu, dengan mempelajari, kita juga turut berkontribusi dalam melestarikan budaya Indonesia yang kaya dan indah.

Tembang Macapat juga dapat menjadi salah satu media untuk memupuk rasa nasionalisme dan kebanggaan sebagai bangsa Indonesia. Melalui tembang ini, kita dapat mengenalkan kekayaan budaya Indonesia kepada dunia internasional dan mempererat hubungan antarbangsa.

Dengan begitu, kita tidak hanya bermanfaat untuk meningkatkan wawasan dan pengetahuan kita tentang kebudayaan Indonesia, tetapi juga menjadi bagian dari upaya kita untuk melestarikan warisan budaya Indonesia yang membanggakan.

Sejarah Tembang Macapat

Tembang Macapat memiliki sejarah yang sangat panjang dan kaya. Menurut catatan sejarah, tembang ini pertama kali muncul pada masa Kerajaan Majapahit, sekitar abad ke-14. Pada masa itu, digunakan sebagai media untuk menyebarkan ajaran agama Hindu dan Buddha kepada masyarakat.

Selama masa penjajahan Belanda, sempat mengalami penurunan popularitas, karena dianggap sebagai musik yang ketinggalan zaman dan hanya dimainkan oleh kalangan tertentu saja. Namun, pada masa pergerakan nasional, Macapat kembali diangkat sebagai simbol kebanggaan bangsa Indonesia dan menjadi semakin populer di kalangan masyarakat.

Setelah kemerdekaan Indonesia, pemerintah pun semakin gencar dalam melestarikan dan mengembangkan seni musik tradisional Indonesia, termasuk Macapat. Bahkan, pada tahun 2009, diakui sebagai Warisan Budaya Lisan dan Takbenda Dunia oleh UNESCO, sebagai bentuk pengakuan atas kekayaan budaya Indonesia yang sangat berharga.

Sekarang, Tembang Macapat terus hidup dan berkembang di masyarakat, dengan banyaknya pelaku seni yang terus memainkan dan menyebarkannya ke seluruh Indonesia dan bahkan ke mancanegara. Dengan demikian, tembang ini tetap menjadi bagian dari kekayaan budaya Indonesia yang harus dijaga dan dilestarikan untuk generasi selanjutnya.

Asal-usul Tembang Macapat

Tembang Macapat memiliki asal-usul yang cukup kompleks dan masih menjadi bahan perdebatan di kalangan para ahli musik. Beberapa teori mengatakan bahwa tembang ini berasal dari musik Jawa kuno, sementara yang lain mengatakan bahwa tembang tersebut memiliki pengaruh dari musik India dan Cina.

Menurut catatan sejarah, Macapat pertama kali muncul pada masa Kerajaan Majapahit pada abad ke-14. Pada masa itu digunakan sebagai media untuk menyebarkan ajaran agama Hindu dan Buddha kepada masyarakat. Bahkan, ada beberapa teori yang mengatakan awalnya digunakan sebagai media untuk mengajarkan ajaran-ajaran keagamaan kepada para raja dan bangsawan di Kerajaan Majapahit.

Namun, ada juga teori yang mengatakan bahwa Macapat berasal dari musik Jawa kuno yang sudah ada sejak jaman Kerajaan Mataram Kuno. Tembang ini kemudian berkembang di Kerajaan Majapahit dan mengalami beberapa perubahan hingga menjadi seperti yang kita kenal sekarang.

Meskipun masih menjadi bahan perdebatan di kalangan para ahli musik, yang pasti adalah Tembang Macapat merupakan bagian dari kekayaan budaya Indonesia yang harus dijaga dan dilestarikan untuk generasi selanjutnya.

Perkembangan Tembang Macapat dari masa ke masa

Perkembangan Macapat dari masa ke masa sangat dipengaruhi oleh perubahan zaman dan budaya di Indonesia. Pada awalnya, Macapat digunakan sebagai media untuk menyebarkan ajaran agama Hindu dan Buddha di Kerajaan Majapahit. Namun, seiring berjalannya waktu, tembang ini mulai digunakan dalam berbagai acara adat seperti pernikahan, upacara kematian, dan lain-lain.

Pada masa kolonial Belanda, Macapat mengalami sedikit penurunan popularitasnya karena pemerintah kolonial tidak memperhatikan dan menghargai seni budaya tradisional Indonesia. Namun, setelah Indonesia merdeka, kembali diangkat dan dilestarikan oleh para seniman dan budayawan.

Selama periode Orde Baru, Macapat kembali mengalami masa kejayaannya dan banyak digunakan dalam acara-acara resmi pemerintah. Namun, seiring berjalannya waktu, popularitasnya kembali menurun dan hanya dijadikan sebagai salah satu hiburan tradisional.

Namun, saat ini, Tembang Macapat mulai mendapatkan perhatian kembali dari masyarakat Indonesia. Banyak seniman dan budayawan yang berusaha untuk melestarikan dan mengembangkannya dengan cara yang lebih modern dan kreatif. Bahkan, juga mulai digunakan sebagai media pendidikan dan sosialisasi nilai-nilai budaya kepada masyarakat.

Perkembangan tembang ini dari masa ke masa menunjukkan betapa pentingnya menjaga dan melestarikan kebudayaan Indonesia. Tembang ini sebagai bagian dari kekayaan budaya Indonesia harus terus dilestarikan dan dikembangkan agar dapat dinikmati oleh generasi selanjutnya.

Tokoh-tokoh penting dalam dunia Tembang Macapat

Dalam dunia tembang, terdapat beberapa tokoh penting yang berjasa dalam melestarikan dan mengembangkan Tembang Macapat hingga saat ini. Salah satu tokoh penting tersebut adalah R.M. Soedarsono, seniman sekaligus peneliti musik Jawa yang banyak berkontribusi dalam mengembangkannya melalui penelitian dan pengajaran.

Selain itu, Ki Nartosabdho juga merupakan tokoh penting. Ia dikenal sebagai salah satu seniman wayang kulit terkemuka di Indonesia yang sering menggunakan Macapat dalam pertunjukannya. Ia juga turut melestarikannya melalui pengajaran dan publikasi buku-buku.

Tak hanya itu, Slamet Gundono juga merupakan tokoh penting dalam dunia Macapat. Ia merupakan seorang seniman yang memadukan Macapat dengan musik kontemporer dan berhasil menciptakan lagu-lagu yang modern namun tetap mempertahankan nuansa klasik Tembang Macapat.

Selain ketiga tokoh di atas, masih banyak lagi tokoh penting lainnya, seperti Ki Manteb Soedharsono, Ki Enthus Susmono, dan lain-lain. Semua tokoh tersebut memiliki peran penting dalam melestarikan dan mengembangkannya sehingga tetap dapat dinikmati oleh masyarakat hingga saat ini.

Pelajari juga 4 jenis Sekar di Bali lengkap dengan jenis dan contohnya

Jenis-Jenis Tembang Macapat

Tembang Macapat memiliki beberapa jenis yang masing-masing memiliki karakteristik dan keunikan tersendiri. Berikut adalah beberapa jenis Macapat yang populer di Jawa:

  1. Maskumambang
  2. Mijil
  3. Sinom
  4. Asmaradana
  5. Kinanthi
  6. Gambuh
  7. Pangkur
  8. Durma
  9. Megatruh
  10. Pucong
  11. Dhandhanggula

Itulah beberapa jenis Tembang Macapat yang populer di Jawa. Setiap jenis memiliki keunikan dan karakteristik yang berbeda-beda, sehingga dapat memberikan pengalaman yang berbeda bagi pendengarnya.

Makna dan Filosofi di Balik Tembang Macapat

Tembang Macapat selain dikenal dengan melodi dan bait-baitnya yang indah, juga memiliki makna dan filosofi yang dalam. Setiap tembang memiliki tema dan pesan yang berbeda-beda yang dapat diambil hikmahnya oleh pendengarnya.

Beberapa macapat, seperti “Gambuh”, mengandung makna tentang keindahan alam dan cinta kasih. Sementara itu, tembang “Pangkur” mempunyai pesan tentang kebijaksanaan dan kearifan dalam bertindak. Tembang “Sinom” juga mempunyai makna yang dalam tentang kerendahan hati dan keikhlasan dalam beribadah.

Selain makna, juga mengandung filosofi yang mencerminkan nilai-nilai budaya Jawa. Misalnya, aturan penulisan yang mengikuti struktur watak aksara Jawa, mencerminkan adanya penghormatan terhadap budaya dan tradisi Jawa.

Dalam Macapat juga terdapat penggunaan bahasa Jawa kuno yang memberikan kesan klasik dan kearifan lokal yang kental. Hal ini menunjukkan bahwa tembang ini bukan hanya merupakan karya seni yang indah, tetapi juga menjadi bagian penting dari warisan budaya Jawa yang patut dilestarikan.

Maka dari itu, mempelajari Macapat bukan hanya sekedar mengapresiasi keindahan seni, tetapi juga dapat memperkaya pengetahuan tentang budaya Jawa dan nilai-nilai filosofis yang terkandung di dalamnya.

Filosofi dalam Tembang Macapat

Tembang Macapat memiliki banyak filosofi yang terkandung di dalamnya. Secara umum, filosofi yang terkandung berkaitan dengan ajaran agama, moralitas, etika, kebijaksanaan, serta nilai-nilai kehidupan yang luhur.

Salah satu filosofi yang terdapat dalam Macapat adalah mengenai kebijaksanaan dalam hidup. Beberapa tembang seperti “Asmaradana” dan “Sinom” mengajarkan tentang pentingnya memiliki kebijaksanaan dalam mengambil keputusan. Selain itu, juga mengajarkan tentang pentingnya menjaga kesopanan dan menghargai nilai-nilai moral dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini tercermin pada beberapa tembang seperti “Dhandhanggula” dan “Pocung”.

Selain itu, filosofi yang terkandung juga berkaitan dengan ajaran agama. Beberapa tembang seperti “Durma” dan “Dumadi” mengajarkan tentang pentingnya mengabdikan diri kepada Tuhan dan menjalankan ajaran agama dengan baik, juga mengajarkan tentang pentingnya hidup dengan penuh cinta kasih dan menghargai sesama manusia, seperti terlihat pada tembang “Kinanthi”.

Dalam Macapat juga terkandung filosofi tentang kehidupan alam. Beberapa tembang seperti “Gambuh” dan “Megatruh” mengajarkan tentang keindahan alam dan pentingnya menjaga kelestariannya.

Secara keseluruhan, Macapat memiliki banyak filosofi yang dapat diambil sebagai pedoman hidup yang baik. Melalui makna dan filosofi yang terkandung dalam tembang ini, kita dapat belajar untuk hidup dengan bijaksana, berakhlak mulia, dan menghargai nilai-nilai kehidupan yang luhur.

Simbol-simbol penting dalam Tembang Macapat

Tembang Macapat selain memiliki filosofi yang mendalam, juga memiliki simbol-simbol penting yang menjadi bagian tak terpisahkan dari tembang tersebut. Simbol-simbol tersebut seringkali digunakan melalui bahasa yang digunakan, sehingga memperkaya makna dari setiap kata dan kalimat yang digunakan.

Salah satu simbol penting adalah penggunaan istilah-istilah alam dan lingkungan sekitar. Contohnya adalah penggunaan kata-kata seperti “sari” yang melambangkan keasrian dan keharuman bunga, atau kata “rara” yang merujuk pada keindahan. Penggunaan simbol-simbol alam ini menggambarkan kekaguman dan penghormatan manusia terhadap alam dan lingkungannya.

Selain itu, juga menggunakan simbol-simbol keagamaan. Hal ini terlihat dari penggunaan kata-kata seperti “Nur” yang berarti cahaya Tuhan, atau “Ningrat” yang merujuk pada keagungan Tuhan. Simbol-simbol keagamaan ini menggambarkan rasa kagum dan takjub manusia terhadap kebesaran Tuhan.

Tidak hanya itu, Macapat juga menggunakan simbol-simbol sosial dan kultural. Misalnya penggunaan kata-kata seperti “ratu” atau “permaisuri” yang melambangkan kedudukan dan kehormatan seorang wanita, atau penggunaan kata-kata seperti “gusti” yang melambangkan kebesaran dan kekuasaan. Simbol-simbol ini menggambarkan budaya dan nilai-nilai yang dijunjung tinggi dalam masyarakat pada masa lampau.

Secara keseluruhan, simbol-simbol dalam Macapat menggambarkan kekayaan nilai dan budaya yang dimiliki oleh masyarakat pada masa lampau. Penggunaan simbol-simbol ini juga menunjukkan kearifan dan kebijaksanaan para leluhur dalam menghayati makna kehidupan dan lingkungan sekitar.

Keindahan dan Estetika Tembang Macapat

Tembang Macapat selain memiliki makna filosofis dan simbolis, juga memiliki keindahan dan estetika yang unik. Puisi-puisi yang ditulis dengan bahasa Jawa yang indah dan kaya, sehingga membentuk gambaran atau imaji yang indah dalam pikiran pendengarnya.

Keunikan dari segi musik dan irama juga terdapat dalam tembang ini. Macapat biasanya dinyanyikan dengan iringan gamelan, yang memberikan keindahan tersendiri bagi pendengarnya. Penggunaan alat musik seperti gong, kendang, dan suling menghasilkan harmoni yang menenangkan dan menyegarkan.

Tembang ini juga memiliki unsur kearifan lokal, dimana lirik-liriknya menggambarkan kehidupan masyarakat Jawa kuno dan nilai-nilai yang dipegang oleh masyarakat tersebut. Hal ini membuat menjadi lebih berarti dan bernilai, karena selain sebagai seni, Macapat juga sebagai warisan budaya yang perlu dilestarikan.

Dalam mempelajarinya, kita akan merasakan keindahan dan estetika dari puisi dan musiknya, serta mendapatkan pemahaman yang lebih luas tentang kearifan lokal masyarakat Jawa kuno. Oleh karena itu, belajar Tembang Macapat bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan dan bermanfaat untuk memperkaya pengetahuan dan pengalaman budaya kita.

Karakteristik Tembang Macapat yang membuatnya indah

Tembang Macapat adalah jenis sastra lisan yang memiliki ciri khas tersendiri. Karakteristiknya yang membuatnya indah antara lain adalah keindahan bunyi dan irama, serta pemilihan kata-kata yang tepat untuk menciptakan makna yang mendalam. Tembang ini juga memiliki kebebasan dalam penggunaan bahasa, sehingga memungkinkan penulisnya untuk memadukan berbagai dialek dan kosakata daerah yang berbeda untuk menciptakan keindahan tersendiri.

Selain itu, juga memiliki unsur estetika yang tinggi, baik dari segi penampilan maupun pelantunan. Penampilan tembang ini biasanya dibuat semeriah mungkin dengan mengenakan pakaian adat dan alat musik tradisional, sehingga menciptakan suasana yang khas. Sedangkan dalam pelantunan, memiliki aturan dan pola-pola yang sangat terstruktur, sehingga menciptakan keindahan yang teratur dan harmonis.

Hal lain yang membuat tembang ini indah adalah makna-makna yang terkandung di dalamnya, mengandung banyak pesan moral dan filosofis yang mengajarkan kebaikan, kebijaksanaan, dan kearifan lokal. Pesan-pesan tersebut disampaikan melalui kata-kata yang indah dan penuh makna, sehingga menciptakan kesan yang mendalam bagi para pendengarnya.

Konsep keindahan dalam Tembang Macapat

Tembang Macapat dikenal memiliki keindahan tersendiri yang dapat dinikmati oleh pendengarnya. Konsep keindahannya meliputi beberapa aspek, di antaranya adalah:

  1. Bunyi dan irama: memiliki irama yang khas dan dapat menenangkan hati pendengarnya. Bunyi dari setiap kata dan kalimat yang diucapkan memiliki keharmonisan yang dapat menciptakan suasana yang tenang dan menyenangkan.
  2. Bahasa dan makna: Bahasa yang digunakan memiliki keindahan tersendiri. Setiap kata yang diucapkan memiliki makna yang mendalam dan dapat memberikan pelajaran hidup bagi pendengarnya.
  3. Penampilan dan gerak: Selain melalui bunyi dan bahasa, keindahan juga dapat dilihat melalui penampilan dan gerakan yang dimiliki oleh para penampilnya. Busana yang digunakan dmemiliki unsur tradisional yang kental dan memberikan kesan elegan dan mewah.

Keindahan bukan hanya dilihat dari satu aspek saja, melainkan merupakan gabungan dari beberapa aspek yang saling berinteraksi dan menghasilkan keharmonisan yang dapat menghipnotis pendengarnya. Hal ini membuat tembang ini menjadi seni yang sangat kaya dan memiliki daya tarik tersendiri bagi masyarakat.

Keunikan Tembang Macapat dalam seni musik tradisional Jawa

Keunikan Tembang Macapat terletak pada ciri khas melodi, irama, dan liriknya yang mengandung makna filosofis dan menggambarkan keindahan alam serta kehidupan manusia.

Salah satu keunikannya adalah penggunaan bahasa Jawa kuno dan aksara Jawa dalam penyajian liriknya. Hal ini memberikan kesan yang sangat kental dengan kebudayaan Jawa. Selain itu, juga memiliki karakteristik irama yang khas, di mana irama dan melodi yang dipakai cenderung sederhana namun memiliki kekuatan yang mampu menyentuh perasaan pendengarnya.

Keunikan dalam penyampaiannya yang dilakukan secara lisan dan bukan tertulis merupakan salah satu kelebihan. Hal ini membuat tembang ini lebih terasa hidup dan lebih mengena bagi pendengarnya. Dalam penyampaiannya, biasanya disajikan secara bergiliran antara pengiring dan penyanyi.

Keunikan lainnya adalah liriknya yang memiliki makna filosofis. Liriknya mengandung pesan-pesan moral, nasihat, dan kritik sosial yang disampaikan dengan bahasa metafora dan simbolisme yang halus. Melalui liriknya, Tembang Macapat mampu mengajarkan nilai-nilai kehidupan yang dapat dijadikan sebagai pedoman bagi kehidupan sehari-hari.

Dalam seni musik tradisional Jawa, Macapat juga memiliki peran yang sangat penting, digunakan dalam berbagai acara adat, upacara keagamaan, dan juga acara kesenian tradisional. Penggunaan dalam berbagai acara tersebut tidak hanya sebagai hiburan semata, tetapi juga sebagai wujud penghormatan dan pelestarian budaya Jawa yang kaya dan beragam.

Dengan segala keunikan dan keindahan yang dimilikinya, Tembang Macapat merupakan warisan budaya yang sangat berharga bagi masyarakat Jawa dan juga Indonesia. Oleh karena itu, pemahaman yang lebih dalam akan sangat membantu dalam melestarikan dan mengapresiasi seni musik tradisional Jawa yang unik ini.

Pelajari juga 5 Contoh Tembang Pangkur Bawa dan Sindhenan

Contoh Tembang Macapat

Macapat adalah warisan budaya Jawa yang sangat kaya akan ragam jenis dan bentuknya. Di bawah ini adalah contoh Tembang Macapat lengkap dengan guru gatra, guru lagu, dan guru wilangan:

1. Maskumambang (guru gatra = 4, guru lagu= i, a, i, a, guru wilangan 12, 6, 8, 8)

Kelek-kelek biyung sira ana ngendi
Inggal tulungana
Anakmu kecemplung warih
Gelagepan wus meh pejah

2. Pocung (guru gatra = 4, guru lagu= u, a, i, a, guru wilangan = 12, 6. 8, 12)

Beda lamun kang wus sengsem reh ngasamun
Semune ngaksama
Sasamane bangsa sisip
Sarwa sareh saking mardi martatama

3. Gambuh (guru gatra = 5, guru lagu= u, u, i, u, o, guru wilangan = 7, 10, 12, 8, 8_

Sekar gambuh ping catur
Kang cinatur polah kang kalantur
Tanpa tutur katula tula katali
Kadaluwarsa katutuh
Kapatuh pan dadi awon

4. Megatruh (guru gatra = 5, guru lagu= u, i, u, i, o, guru wilangan = 12, 8, 8, 8, 8)

Aja sipat tan pegat siyang myang dalu
Amuwun ing ngarsa mami
Nora pajar kang kinayun
Lah mara sira den aglis
Tutura mringjeneng ingong

5. Mijil (guru gatra = 6, guru lagu = i, o, e, i, i, u, guru wilangan = 10, 6, 10, 10, 6, 6)

Jalak uren mawurahan sami
Samadya andon woh
Amuwuhi malad wiyadine
Ana manuk mamatuk sasari
Angsoka sulastri
Ruru karya gandrung

6. Kinanthi (guru gatra = 6, guru lagu = u, i, a, i, a, i, guru wilangan = 8, 8, 8, 8, 8, 8)

Padha gulangen ing kalbu
Ing Sasmita amrip lantip
Aja pijer mangan nendra
Ing kaprawiran den kaesthi
Pesunen sarinira
Sudanen dhahar lan guling

7. Asmaradana (guru gatra = 7, guru lagu = i, a, e, a, a, u, a, guru wilangan = 8, 8, 8, 8, 7, 8, 8)

Aja turu sore kaki
Ana Déwa nganglang jagad
Nyangking bokor kencanané
Isine donga tetulak
Sandhang kelawan pangan
Yaiku bageyanipun
Wong melek sabar narima

8. Durma (guru gatra = 7, guru lagu = a, i, a, a, i, a, i, guru wilangan = 12, 7, 6, 7, 8, 5, 7)

Para siswa gatekno bab kang utama
Pisan sholat lan ngaji
Ngabekti wong tuwa
Kang rukun marang kanca
Sabar nalika di uji
Tansah nerima
Nuju mulyane urip

9. Pangkur (guru gatra = 7, guru lagu = a, i, u, a, u, a, i, guru wilangan = 8, 11, 8, 7, 12, 8, 8)

Mingkar mingkuring angkara
Akarana karenan mardi siwi
Mangka nadyan tuwa pikun
Yen tan mekani rasa
Yekti sepi sepa lir asepa samun
Samangsane pakumpulan
Gonyak ganyuk nglelingsemi

10. Sinom (guru gatra = 9, guru lagu = a, i, a, i, i, u, a, i, a, guru wilangan = 8, 8, 8, 8, 7, 8, 7, 8, 12)

Amengani jaman edan
Ewuh aya ing pambudi
Melu edan nora tahan
Yen tan melu anglakoni
Boya keduman melik
Kaliren wekassanipun
Dilalah kersa Allah
Begja-begjane kang lali
Luwih begja kang eling lawan waspada

11. Dhandhanggula ( guru gatra = 10, guru lagu = i, a, e, u, i, a, u, a, i, a, guru wilangan = 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7)

Yogyanira kang para prajurit
Lamun bisa samiya anuladha
Duk ing nguni caritane
Andelira sang Prabu
Sasrabau ing Maespati
Aran Patih Suwanda
Lelabuhanipun
Kang ginelung tri prakara
Guna kaya purun ingkang den antepi
Nuhoni trah utama

Pelajari juga Tembang Maskumambang lengkap dengan 11 contoh dan artinya

Pentingnya Tembang Macapat untuk dijaga dan dipelajari

Dalam sejarahnya, Tembang Macapat dianggap sebagai bentuk puisi tertua di Jawa yang memiliki banyak makna filosofis dan simbolis. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk menjaga dan melestarikannya sebagai bagian dari kekayaan budaya Indonesia.

Dalam mempelajari Macapat, kita dapat memahami filosofi dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Selain itu, kita juga dapat belajar tentang keindahan dan estetika musik tradisional Jawa. Selain itu, juga dapat dijadikan sebagai sumber inspirasi dalam menciptakan karya seni.

Dengan mempelajari Tembang Macapat, kita juga dapat memahami sejarah dan perkembangan seni musik tradisional di Indonesia, serta memperkaya wawasan kita tentang budaya Indonesia. Oleh karena itu, perlu bagi kita untuk terus melestarikan dan mempelajarinya agar dapat dikenal oleh generasi-generasi selanjutnya dan menjadi bagian dari identitas budaya bangsa Indonesia.

Pelajari juga Menelusuri Kesenian Tradisional Jawa Melalui Macapat Gambuh

Kesimpulan

Kesimpulannya, Tembang Macapat merupakan warisan budaya yang sangat penting untuk dilestarikan. Karena tembang ini memiliki sejarah dan filosofi yang dalam, serta memperlihatkan keunikan seni musik tradisional Jawa. Dalam Macapat terdapat berbagai jenis dan karakteristik yang perlu dipahami secara utuh. Penggunaan bahasa Jawa juga memperlihatkan kekayaan dan keindahan budaya Jawa. Dengan mempelajarinya, kita dapat lebih memahami keindahan seni budaya tradisional Indonesia dan memperkaya wawasan kita.

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai Mengenal Tembang Macapat: Sejarah, Makna, dan Keindahan, semoga menuai manfaat. Kunjungi terus Kawruhbasa.com untuk mendapatkan artikel terbaru seputar bahasa Jawa dan seni budaya, atau ikuti di Google News

Berita Terkait

4 jenis Sekar di Bali lengkap dengan jenis dan contohnya
Rahasia wayang kulit yang jarang diketahui orang
11 Motif Batik Surakarta dan Yogyakarta Serta Fungsi dan Maknanya
Tradisi Pernikahan Jawa: Simbolisme, Adat, dan Keunikan
Asal Usul Gamelan: Sejarah dan Perkembangan Musik Tradisional Indonesia
Mengenal Birama dalam Musik: Sejarah, Jenis, Penggunaan, dan Tips Bermain
Menelusuri Kesenian Tradisional Jawa Melalui Macapat Gambuh
Tembang Maskumambang lengkap dengan 11 contoh dan artinya
Berita ini 168 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 27 Mei 2024 - 16:22 WIB

4 jenis Sekar di Bali lengkap dengan jenis dan contohnya

Sabtu, 12 Agustus 2023 - 14:41 WIB

Rahasia wayang kulit yang jarang diketahui orang

Rabu, 10 Mei 2023 - 08:26 WIB

11 Motif Batik Surakarta dan Yogyakarta Serta Fungsi dan Maknanya

Rabu, 8 Maret 2023 - 00:01 WIB

Tradisi Pernikahan Jawa: Simbolisme, Adat, dan Keunikan

Senin, 6 Maret 2023 - 11:14 WIB

Asal Usul Gamelan: Sejarah dan Perkembangan Musik Tradisional Indonesia

Senin, 6 Maret 2023 - 09:12 WIB

Mengenal Birama dalam Musik: Sejarah, Jenis, Penggunaan, dan Tips Bermain

Senin, 27 Februari 2023 - 00:33 WIB

Mengenal Tembang Macapat: Sejarah, Makna, dan Keindahan

Minggu, 26 Februari 2023 - 16:04 WIB

Menelusuri Kesenian Tradisional Jawa Melalui Macapat Gambuh

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

4 jenis Tembung Camboran Bahasa Jawa, pengertian dan contohnya

Senin, 27 Mei 2024 - 16:23 WIB

Bahasa Jawa

Keratabasa Bahasa Jawa yang populer sepanjang masa

Senin, 27 Mei 2024 - 16:23 WIB

Seni Budaya

4 jenis Sekar di Bali lengkap dengan jenis dan contohnya

Senin, 27 Mei 2024 - 16:22 WIB

Tanya Jawab

101 Nama Buah dalam Bahasa

Senin, 27 Mei 2024 - 16:18 WIB