Watak bayi lahir menurut hari pasaran Primbon Jawa, waspada yang punya weton ini

- Author

Kamis, 23 Februari 2023 - 22:40 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.comWatak bayi lahir menurut hari pasaran: Dalam primbon Jawa dicatat bahwa setiap bayi yang lahir bisa diketahui watak atau sifatnya berdasarkan hari dan pasaran ketika dilahirkan. Namun perlu dicatat bahwa watak tersebut merupakan watak dasar, bisa saja berubah jika ada faktor lain yang mempengaruhi.

Terlepas dari benar tidaknya, karakter orang Jawa adalah ilmu titen, yaitu kepekaan orang Jawa yang diwarisi turun-temurun terhadap alam dan isinya. Ilmu titen bukan ilmu saintis, tetapi hanya berdasarkan pengamatan berulang-ulang yang dianalisa dalam jangka waktu yang cukup lama.

Sebagai salah satu contoh: bayi yang lahir pada hari dan pasaran Selasa Kliwon sifatnya jika buruk akan menjadi sangat buruk, jika baik akan menjadi ulama sejati.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pelajari juga arane dina dan arane pasaran

Watak bayi lahir menurut hari pasaran

Watak bayi lahir menurut hari pasaran

Masyarakat Jawa mengenal dina dan pasaran, dina berarti hari yang terdiri 7, yaitu Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, Sabu, dan Minggu. Sedangkan pasaran adalah hari pasaran yang terdiri dari 5, yaitu pon, wage, kliwon, legi, dan pahing.

Gabungan dari hari dan pasaran tersebut disebut dengan istilah weton, misalnya , Jumat Kliwon, Sabtu Wage, Kamis Kliwon, dll.

Di bawah ini adalah watak atau sifat bayi yang lahir berdasarkan dina weton atau hari pasaran dalam bahasa Jawa dan artinya.

1. Jumat Kliwon: watake yen lanang ora micara, yen wadon marang wong lanang angewani.

Artinya: jika laki-laki sifatnya pendiam, jika wanita berani sama pria.

2. Sabtu Legi: watake cukeng, sugihan, pinter ngupaya melik.

Artinya: sifatnya semugih, seakan-akan orang paling kaya, tetapi pandai mencari rejeki.

3. Minggu Pahing: watake wegig pikire, prayitna weweka, nanging semu diri piyangkuhe kaya amuter jagad.

Artinya: sifatnya pintar/pandai, waspada, tetapi agak angkuh, seakan bisa memutar bumi.

4. Senin Pon: watake manis wicarane, bisa ngenaki pikire ing sesamaning wong lan bisa golek rejeki.

Artinya: sifatnya manis bicaranya, bisa menyenangkan hati sesamanya, dan pintar mencari rejeki.

5. Selasa Wage: watake lumuh wuruk, nora micara, yen wadon iku prayoga, bisa simpen harta.

Artinya: sifatnya tidak suka menggurui, tidak banyak bicara, jika wanita bagus bisa menyimpan harta.

6. Rabu Kliwon: watake wegig amicara pikire calimut, marang wong wadon rusuh, watak pandhita.

Artinya: sifatnya pandai bicara, seperti ulama, tetapi suka menggoda wanita.

7. Kamis Legi: watake lumuh kaungkulan, yen wadon luwih cendhala, marang wong lanang wani padu.

Artinya: sifatnya tidak mau kalah, kalau wanita lebih buruk, berani sama suami.

8. Jumat Pahing: watake meneng, yen busuk babar pisan, yen pinter dadi panutane wong akeh, sugih kapinteran.

Artinya: sifatnya pendiam, jika buruk sangat buruk, jika pandai menjadi contoh bagi orang banyak, kaya ilmu.

9. Sabtu Pon: watake bisa kriya, yen wadon bisa golek melik ambalubut.

Artinya: sifatnya bisa berkarya, kalau wanita bisa mencari rejeki.

10. Minggu Wage: watake gedhe karepe, yen duwe karep ora kena den palangi, nanging yen wadon ala.

Artinya: sifatnya besar keinginannya, jika punya keinginan tidak bisa dihalangi, tetapi kalau wanita buruk.

11. Senin Kliwon: watake anteng pikire anoma bandhol sadhela , bareng tuwa tulus pikire.

Artinya: sifatnya tenang, nakal sebentar, setelah tua pikirannya tulus.

12. Selasa Legi: watake kurang wicarane, yen luwih wegig barang pikiran apik, para nguthuh wekasane lana.

Artinya: sifatnya kurang bicaranya, jik pintar pemikirannya bagus.

13. Rabu Pahing: watake munggah ompakan, kepara dhiri lumuh kaungkulan satemene cecegan, pikir banter.

Artinya: sifatnya senang dipuji, angkuh, tidak mau kalah.

14. Kamis Pon: watake anteng pikir, piyangkuhe seneng besus, samubarang katara piyangkuhe gemi tegese.

Artinya: sifatnya tenang, agak angkuh.

15. Jumat Wage: watake pinter wicarane, juweh, receh, pratitis, cetha, nanging cengkiling lilan, nanging kerep kesandhung.

Artinya: sifatnya pandai bicara, cerewet, supel, jelas, tetapi suka menganiaya, sering tersandung masalah.

Pelajari juga Perwatakan Hari dan Pasaran dan pengaruhnya terhadap bayi lahir

16. Sabtu Kliwon: watake bodho ngaku pinter, lalen nanging temen, lumuh maju ing nggawe.

Artinya: sifatnya bodoh mengaku pintar, pelupa tetapi tekun, tidak mau bekerja.

17. Minggu Legi: watake lalen, kurang wegig kapinterane, karemane madon, padha laku ala panggawe ngiwa.

Artinya: sifatnya pelupa, kurang pintar, suka main perempuan, suka berbuat kejelekan.

18. Senin Pahing: watake mursal marang pegaweyan, samubarang sedhengan pikire, yen wonge wadon luwih prayoga.

Artinya: sifatnya buruk pekerjaannya, pemikirannya sedang, jika wanita lebih baik.

19. Selasa Pon: watake kurang pikir, sarta lumuh ing prakara, yen wong wadon prayoga, seliring priyayi iku.

Artinya: sifatnya kurang pertimbangan, tidak mau bermasalah, jika wanita bagus, menjadi istri pejabat.

20. Rabu Wage: watake sedhengan barang pikir, yen wong wadon iku candhala marang wong lanang.

Artinya: sifatnya sedang pemikiirannya, jika wanita buruk kelakuannya terhadap laki-laki.

21. Kamis Kliwon: watake kurang pikir, pethel marang gawe, yen wong wadon sedhengan ing pamikire.

Artinya: sifatnya kurang pertimbangan, giat bekerja, kalau wanita sedang pemikirannya.

22. Jumat Legi: watake ela-elu ora duwe karep dhewe, yen kalah gelo jero batine, susah atine.

Artinya: sifatnya ikut-ikutan, tidak punya pendirian, jika kalah mudah sakit hati.

23. Sabtu Pahing: watake lanang wadon bisa golek, milik, bisa simpen, wicara agal alus.

Artinya: sifatnya baik pria maupun wanita bisa mencari rejeki, bisa menyimpan harta, bicaranya kasar halus.

24. Minggu Pon: watake kurang pracaya ing litan, yen wadon prayoga simpen kayane wong lanang.

Artinya: sifatnya kurang percaya dengan orang lain, jika wanita bagus pintar menyimpan harta suaminya.

25. Senin Wage: watake mbregudung pikire, yen wadon becik, yen lanang wani pekewuh, utawa wani lampus.

Artinya: sifatnya semaunya sendiri, jika wanita bagus, jika pria gampang tidak enak hati, atau berani mengalah.

26. Selasa Kliwon: watake yen busuk babar pisan, yen pinter dadi ngulama sejati.

Artinya: sifatnya jika buruk sangatlah buruk, jika pandai menjadi ulama sejati.

27. Rabu Legi: watake lumrah, prasaja, dijaluk pareng, njaluk pareng, yen wadon prayoga sabarang karepe.

Artinya:

28. Kamis Pahing: watake meneng anteng lan amikir, maju ing gawe, dhemen dadi priyayi, celak mring wong, sedhengan samubarang gawe.

Artinya: sifatnya tenang, mau bekerja, suka menjadi pejabat, dekat dengan banyak orang, sedang dalam pekerjaan.

29. Jumat Pon: watake wegig sajroning pikir, yen ora kelegan melengos ewa basisi kang ala.

Artinya: sifatnya pandai dalam pemikiran, jika tidak tercapai apa yang diinginkan mudah kecewa.

30. Sabtu Wage: watake lalen ing panggraita, ing pikir sajroning ati, kaku, lengus, sadhela nuli mari.

Artinya: sifatnya pelupa, kaku, mudah marah tetapi cepat sembuh.

31. Minggu Kliwon: watake murka sugih karep, yen wadon boros darbeke.

Artinya: sifatnya banyak keinginan, jika wanita pemboros.

32. Senin Legi: watake anteng pikire ora dhemen micara, welu karepe, yen wadon becik sabarang gawene.

Artinya: sifatnya tenang tidak suka bicara, jika wanita bagus semua pekerjaannya.

33. Selasa Pahing: watake isinan, kaku pikire, andhap patrape, lumuh marang pegaweyan, yen wadon remen mengku ing kakung.

Artinya: sifatnya pemalu, kaku pemikirannya, rendah tingkah lakunya, tidak suka bekerja, jika wanita suka mengatur suaminya.

34. Rabu Pon: watake kuat pikire, sregep ing gawe, temen sedyane, yen wadon gemi nanging kaku pikire.

Artinya: sifatnya kuat pemikirannya, rajin bekerja, tekun dalam segala hal, jika wanita hemat tetapi kaku pemikirannya.

35. Kamis Wage: watake banter budine, saguh ing gawe, kuwat sabarang pakewuh, yen wadon banget tan lilan pikire.

Artinya: sifatnya berbudi, suka bekerja, jika wanita tidak mudah ikhlas.

Pelajari juga Karakter bayi lahir menurut tanggal kelahiran Jawa

Demikian Watak bayi lahir menurut hari pasaran Primbon Jawa terlengkap dan artinya, semoga menambah wawasan bagi yang ingin belajar ilmu Jawa. Kunjungi terus Kawruhbasa.com agar tidak ketinggalan artikel terbaru kami, atau ikuti kami di Google News

Berita Terkait

3 jenis telinga berdenging menurut primbon Jawa dan maknanya
Cara mengetahui rejeki menurut weton dan umur dalam Primbon Jawa
Neptu Dina (Hari), Pasaran, Sasi (Bulan), dan Tahun menurut Primbon Jawa
Pranata Mangsa yang masih digunakan masyarakat Jawa
Perwatakan Hari dan Pasaran dan pengaruhnya terhadap bayi lahir
Karakter bayi lahir menurut tanggal kelahiran Jawa
Berita ini 273 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 9 Maret 2023 - 21:49 WIB

3 jenis telinga berdenging menurut primbon Jawa dan maknanya

Sabtu, 25 Februari 2023 - 18:16 WIB

Cara mengetahui rejeki menurut weton dan umur dalam Primbon Jawa

Sabtu, 25 Februari 2023 - 14:19 WIB

Neptu Dina (Hari), Pasaran, Sasi (Bulan), dan Tahun menurut Primbon Jawa

Jumat, 24 Februari 2023 - 23:03 WIB

Pranata Mangsa yang masih digunakan masyarakat Jawa

Jumat, 24 Februari 2023 - 10:23 WIB

Perwatakan Hari dan Pasaran dan pengaruhnya terhadap bayi lahir

Jumat, 24 Februari 2023 - 09:18 WIB

Karakter bayi lahir menurut tanggal kelahiran Jawa

Kamis, 23 Februari 2023 - 22:40 WIB

Watak bayi lahir menurut hari pasaran Primbon Jawa, waspada yang punya weton ini

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Contoh undangan pernikahan bahasa Jawa pengantin wanita

Senin, 20 Mei 2024 - 23:36 WIB

Bahasa Jawa

Wangsalan: pengertian, jenis dan 22 contoh kalimatnya

Jumat, 10 Mei 2024 - 22:50 WIB

Bahasa Jawa

Bahasa Jawa kecewa dan artinya

Sabtu, 4 Mei 2024 - 14:46 WIB

Bahasa Jawa

Arti loro ati bahasa Jawa

Sabtu, 4 Mei 2024 - 13:07 WIB

Uncategorized

Apa yang dimaksud Kawruh Basa?

Sabtu, 20 Apr 2024 - 07:48 WIB