Tembung Rangkep: Pengertian, Macam, Contoh, dan perbedaannya

- Author

Senin, 23 Januari 2023 - 04:44 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.com – Dalam belajar bahasa Jawa dikenal adanya “Tembung Rangkep“. Tembung berarti kata, sedangkan rangkep berarti rangkap atau dua kali. Dua kali yang dimaksud, karena ini merupakan kata jadi bisa dikatakan diulang baik seluruhnya maupun sebagian saja. Misalnya “udan-udan”, agul-agul, dll.

Jika kita belajar bahasa Indonesia, tembung rangkep dikenal dengan dengan istilah kata ulang. Jelas bukan? Jadi yang dimaksud adalah kata yang diulang baik sebagian maupun semuanya, yang jika ditulis selalu menggunakan tanda hubung.

Dalam tata bahasa Jawa tembung tersebut memiliki fungsi tertentu. Agar lebih jelas, teruslah membaca artikel ini untuk mengetahui jenis maupun fungsinya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pengertian Tembung Rangkep

Meskipun di atas telah kami singgung mengenai definisinya, agar lebih mudah dipahami akan kami jelaskan lebih singkat namun jelas.

Tembung rangkep adalah kata dalam bahasa jawa yang pengucapannya diulang atau dua kali baik semuanya maupun sebagian. Dari begitu dapat disimpulkan bahwa tembung tersebut ciri khasnya adalah suku kata yang diulang.

Mengapa pengulangannya bisa sebagian atau seluruhnya? Karena tembung rangkep dibagi 3 jenis, yang masing-masing memiliki perbedaan yang kentara sekali.

Pelajari juga Geguritan: Pengertian, Contoh, 9 Unsur, dan Ciri

3 macam tembung rangkep

tembung rangkep

Tembung rangkep dibedakan menjadi 3, yaitu sebagai berikut:

  1. Tembung Dwilingga
  2. Tembung Dwipurwa, dan
  3. Tembung Dwiwasana

Lalu apa perbedaan dari 3 jenis tembung tersebut? Mari kita ulas lebih lanjut.

1. Tembung rangkep Dwilingga

Dalam bahasa Jawa Dwilingga terbentuk dari dua suku kata yaitu: dwi yang artinya 2 (dua) dan lingga bisa diartikan tiang. Namun kami belum mengetahui secara pasti mengapa jika kedua kata tersebut didefinisikan kurang tepat.

Tembung dwilingga dibagi dua, yaitu Dwilingga padha swara dan Dwilingga salin swara. Berikut penjelasannya.

a. Dwilingga padha swara

Kata padha artinya sama dan swara artinya suara. Jadi tembung dwilingga padha swara adalah kata yang ulang apa adanya sehingga jika diucapkan sama persis.

Sebagai penjelas, perhatikan contoh berikut ini:

  • udan-udan
  • lapak-lapak
  • agul-agul
  • ricih-ricih
  • rame-rame
  • dll

Dari contoh di atas dapat kita lihat jelas bahwa pengulangan kata dwilingga tersebut sama persis bukan? Jika anda mau memperhatikan di lingkungan sekitar, sampai saat ini masih banyak tembung dwilingga yang masih diucapkan atau dipakai dalam komunikasi sehari-hari.

b. Dwilingga Salin Swara

Jika diartikan menurut kalimatnya Dwilingga Salin Swara, dwi dan lingga telah disebutkan di atas, sedangkan Salin artinya Ganti (berganti) Swara artinya Suara.

Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa tembung dwilingga salin swara adalah kata ulang yang pengulangannya jika diucapkan berganti suara.

Agar lebih jelas, berikut contohnya:

  • mrana-mrene
  • wira-wiri
  • mora-moro
  • kopat-kapit
  • gendhulak-gendhulik
  • mepat-mepet
  • dll

Dari contoh di atas dapat kita lihat bahwa pengulangan tembung di atas berbeda dengan contoh sebelumnya yang sama persis. Pengulangan pada contoh tembung lingga salin swara di atas berbeda-beda, ada yang diulang bagian depan saja, ada juga yang belakang.

Menurut admin, tidak ada rumus baku dalam tembung tersebut. Kemungkinan hanya diambil bagaimana luwesnya saja.

Pelajari juga 3 Tembang Jawa: Jenis, Watak, Sasmita, lan Tuladha yang harus Anda ketahui

2. Tembung rangkep Dwipurwa

Dwipurwa terdiri dari dua kata, yaitu dwi yang berarti dua dan purwa artinya awal/depan. Jadi tembung tembung rangkep dwipurwa adalah kata yang diulang bagian depan saja, namun biasanya yang diulang hanya satu huruf saja baik itu vokal maupun konsonan.

Huruf vokal atau huruf hidup adalah huruf yang jika dibaca suara yang dihasilkan pita suara terbuka, sehingga tidak ada tekanan udara yang terkumpul di atas glotis. Dalam bahasa Jawa dan Indonesia huruf vokal terdiri dari lima huruf yaitu: a,e,i,o, dan u.

Konsonan disebut juga huruf mati adalah fonem yang diwujudkan dengan obstruksi. Jadi jika diucapkan aliran udara yang melewati mulut dihambat pada tempat-tempat artikulasi.

Dalam bahasa Jawa dan Indonesia ada 21 huruf yang konsonan, yaitu: B, C, D, F, G, H, J, K, L, M, N, P, Q, R, S, T, V, W, X, Y, dan Z.

Contoh

Untuk memperjelas, berikut contohnya:

  • Kata dasar tuku : te + tuku
  • Kata dasar tuku : te + tukon
  • Kata dasar silih : se + sulih
  • Kata dasar lara : le + lara
  • Kata dasar bungah : be + bungah
  • Kata dasar luhur : le + luhur
  • Kata dasar tamba : te + tamba

Kesimpulan

Dengan cara memahami contoh di atas, dapat kita simpulkan bahwa tembung rangkep Dwipurwa terbentuk dari kata dasar yang diberi awalan dengan mengambil huruf/suku kata depannya saja. Misalnya:

*kata dasarnya tuku, kemudian di tambah awalan te, maka akan terbentuk tembung rangkep Dwipurwa “tetuku”.

*kata dasarnya luhur, kemudian ditambah awal le, maka akan terbentuk tembung rangkep Dwipurwa “leluhur“.

Pelajari juga Arane Dina, Pasaran, Wuku, Sasi, Wilangan, Wayah, Kiblat, Bocah, Sedulur, Turun, lan Watak

3. Tembung Rangkep Dwiwasana

Dwiwasana terbentuk dari dua kata dasar, yaitu dwi berarti dua (2) dan wasana berarti terakhir (akhir). Maka dapat kita definisikan bahwa tembung rangkep dwiwasana adalah kata yang diulang bagian suku kata akhirnya saja.

Contoh

Hanya dengan memperhatikan contoh di bawah ini, anda akan lebih mudah memahaminya:

  • Kata dasar jelat : jela + lat
  • Kata dasar cekik : ceki + kik
  • Kata dasar jeges : jege + ges
  • Kata dasar cuwek : cuwe + wek
  • Kata dasar cenges : cenge + nges = cengenges
  • Kata dasar cengis : cengi + ngis = cengingis
  • Kata dasar cethet : cethe + thet = cethethet

Kesimpulan

Dengan demikian dapat kita simpulkan bahwa tembung Rangkep Dwiwasana dibentuk dari kata dasar yang diberi akhiran mengambil dari suku kata terakhir, namun letak pengulangannya sebelum huruf konsonan terakhir.

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai contoh tembung rangkep dan contohnya, semoga menambah pengetahuan kita dalam mempelajari bahasa Jawa. Dapatkan artikel pembelajaran bahasa Jawa dengan mengunjungi kawruhbasa.com atau ikuti kami di Google News

Berita Terkait

Purwakanthi: asal kata, pengertian, jenis dan contoh
Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris
Unggah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya
4 jenis Tembung Camboran Bahasa Jawa, pengertian dan contohnya
Keratabasa Bahasa Jawa yang populer sepanjang masa
159 Nama Pohon, Daun, Bunga, Buah-buahan, dan bijinya dalam bahasa Jawa
Contoh undangan pernikahan bahasa Jawa pengantin wanita
Wangsalan: pengertian, jenis dan 22 contoh kalimatnya
Berita ini 222 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 28 Mei 2024 - 22:54 WIB

Purwakanthi: asal kata, pengertian, jenis dan contoh

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:21 WIB

Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:20 WIB

Unggah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya

Senin, 27 Mei 2024 - 16:23 WIB

4 jenis Tembung Camboran Bahasa Jawa, pengertian dan contohnya

Senin, 27 Mei 2024 - 16:23 WIB

Keratabasa Bahasa Jawa yang populer sepanjang masa

Senin, 27 Mei 2024 - 16:20 WIB

159 Nama Pohon, Daun, Bunga, Buah-buahan, dan bijinya dalam bahasa Jawa

Senin, 20 Mei 2024 - 23:36 WIB

Contoh undangan pernikahan bahasa Jawa pengantin wanita

Jumat, 10 Mei 2024 - 22:50 WIB

Wangsalan: pengertian, jenis dan 22 contoh kalimatnya

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Purwakanthi: asal kata, pengertian, jenis dan contoh

Selasa, 28 Mei 2024 - 22:54 WIB

Bahasa Jawa

Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:21 WIB

Bahasa Jawa

Unggah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:20 WIB

Aksara Jawa

Paramasastra Basa Jawa Baku jangkep aksara Jawi lan Sandhangane

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:46 WIB

Aksara Jawa

Aksara Jawa: Penjelasan dan maknanya

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:44 WIB