Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana

- Author

Jumat, 15 Maret 2024 - 22:01 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Basa Bagongan adalah bahasa Jawa yang digunakan untuk bercakap-cakap di dalam kedhaton (istana). Maksudnya, semua priyayi dhuwur atau priyayi cilik jika sedang bercakap-cakap memakai basa bagongan tersebut, kecuali ketika sedang menghadap ratu atau raja.

Jika telah berada di rumahnya, mereka menggunakan bahasa menurut unggah-ungguhnya masing-masing. Jadi basa bagongan adalah basa resmi di dalam capuri (istana). Untuk lebih jelasnya perhatikan keterangan berikut:

  • Aku diubah menjadi manira
  • Kowe diubah menjadi pakenira
  • Ater-ater dak– diubah menjadi manira
  • Ater-ater ko– diubah menjadi pakenira
  • Ater-rater di– tidak berubah
  • Panambang –ku menjadi kula
  • Panambang –mu menjadi dalem
  • Panambang –e tidak berubah
  • Panambang –ake tidak berubah

Baca juga: Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata

Di bawah ini diberikan beberapa contoh kata atau kosakata bagongan:

  • Punapa = punapi
  • Puniki = iki
  • Puniku = iku
  • Nedha = ayo
  • Dirada = gajah
  • Sedala = macan
  • boya = ora
  • wenten = ana
  • enggeh = inggih
  • besaos = bae
  • mundhing = kebo
  • kuda = jaran

Baca juga: Arti “Gemati” kosakata Bahasa Jawa yang artinya lebih dari sekedar perhatian

Contoh basa bagongan yang diaplikasikan dalam kalimat:

A : Pripun den bekel leh pakenira nggarap petamanan. Sampun sewulan puniki kok boya ketingal asri. Malah kathah sekare sing pejah.

B : Enggeh kelangkung-langkung penjagine, ewa semanten boya wenten undhake. Sekare pijer pejah besaos, ngaten-ngatena, punapi dede sitine sing awon puniku?

A: Nedha disaekake tiyang kalih, mindhak kedukan Sampeyan Dalem. Manira enggeh tumut tumandang.

Berita Terkait

Dialog Nebus Kembar Mayang dalam Bahasa Jawa
Bahasa Jawa: Sejarah, Fungsi, Keunikan, kosakata, kamus, dan aplikasi
Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa
Minta maaf dalam bahasa Jawa
Dhapukane (susunan) tembung Jawa
9 jenis tembung dan 7 jenis ukara Bahasa Jawa
Penggunaan tembung kriya, tembung aran, tembung kahanan dan contohnya
22 cara Ngrimbag Tembung Jawa dan contohnya

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 15:11 WIB

Dialog Nebus Kembar Mayang dalam Bahasa Jawa

Minggu, 14 Juli 2024 - 11:34 WIB

Bahasa Jawa: Sejarah, Fungsi, Keunikan, kosakata, kamus, dan aplikasi

Minggu, 14 Juli 2024 - 11:34 WIB

Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa

Minggu, 14 Juli 2024 - 10:04 WIB

Minta maaf dalam bahasa Jawa

Kamis, 13 Juni 2024 - 00:42 WIB

Dhapukane (susunan) tembung Jawa

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Dialog Nebus Kembar Mayang dalam Bahasa Jawa

Sabtu, 20 Jul 2024 - 15:11 WIB

Tanya Jawab

Arti “maido” bahasa Jawa

Minggu, 14 Jul 2024 - 10:22 WIB

Bahasa Jawa

Minta maaf dalam bahasa Jawa

Minggu, 14 Jul 2024 - 10:04 WIB