Asal usul Aksara Jawa secara ilmiah dan jenisnya

- Author

Minggu, 3 September 2023 - 20:53 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruh Basa – Aksara Jawa Hanacaraka itu berasal dari aksara Brahmi yang berasal dari Hindustan (sekarang India). Di negara India terdapat bermacam-macam huruf, salah satunya adalah huruf Pallawa yang berasal dari India bagian selatan. Dinamakan huruf Pallawa karena berasal dari Keraton Pallawa, dimana aksara tersebut digunakan sekitar abad ke 4 (IV).

Di Nusantara (Indonesia) bukti-bukti sejarah terdapat pada yupa prasasti di Kutai, Kalimantan Timur yang ditulis menggunakan huruf Pallawa.

Aksara Pallawa merupakan ibu semua aksara di nusantara, antara lain aksara Hanacaraka, Rencong (aksara Kagangal), Batak, aksara Makassar dan aksara Baybayin (aksara di Filipina).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Nama Hanacaraka diambil dari urutan 5 aksara, dimulai dari hana, caraka. Urutan dasar aksara Jawa apa adanya berjumlah 20 (dua puluh).

Cerkak legenda Aksara Jawa Aji Saka

Kacarita ing jaman mbiyen ana sawijining kraton Medhangkamulan, ana raja nduwe jeneng Dewata Cengkar. Raja iku watake serakah lan dhemen mangan daging manungsa.

Artinya: Diceritakan pada jaman dahulu di sebuah keraton bernama Medangkamulan, ada seorang raja bernama Dewata Cengkar. Raja tersebut serakah dan gemar makan daging manusia.

Amarga kasenengane kuwi, nganti rakyate dipeksa setor upeti wujud manungsa. Krungu tindak tanduke Prabu Dewata Cengkar, ana salah siwijining satria nduwe jeneng Aji Saka nduwe pangarah ngendhegake kawengisane raja kuwi.

Artinya: Karena kegemarannya tersebut sampai-sampai rakyatnya dipaksa agar mempersembahkan upeti berwujud manusia. Mendengar tingkah laku Prabu Dewata Cengkar, ada seorang ksatria bernama Aji Saka mempunyai rencana menghentikan kebengisan sang raja tersebut.

Aji Saka nduweni wong abdi 2 sing setia banget, jenenge Dora lan Sembada. Rikala lumaku menyang kraton Medhangkamulan, Aji Saka ngajak Dora, nanging Sembada tetap neng panggon amarga kudu njaga siji pusaka sakti duweke Aji Saka.

Artinya: Aji Saka memiliki dua orang abdi yang sangat setia bernama Dora dan Sembada. Dalam perjalanan ke kraton Medangkamulan, Aji Saka mengajak Dora, tetapi Sembada tetap di tempat karena harus menjaga sebuah pusaka sakti miliki Aji Saka.

Aji Saka pesen marang Sembada, aja nganti pusaka kuwi diwenehne marang sapa wae kajaba aku (Aji Saka).

Artinya: Aji Saka berpesan kepada Sembada agar tidak memberikan pusaka tersebut kepada siapapun selain kepada Aji Saka.

Sakwise pirang-pirang wayah, Aji Saka tekan kraton Medhangkamulan sing sepi. Rakyat neng kraton kuwi wedi metu omah, amarga wedi dadi panganan enake sang raja sing nggegirisi.

Artinya: Setelah sekian lama, Aji saja sampai di kraton Medangkamulan yang sepi. Rakyatnya tidak ada yang keluar rumah, karena takut menjadi mangsa sang raja yang bengis.

Aji Saka cepet nuju kraton lan nemoni sang patih, dheweke celathu yen awake saguh didadekne pangane Prabu Dewata Cengkar.

Artinya: Aji Saka segera menuju ke kraton dan menemui sang patih, dan mengatakan bahwa ia sanggup menjadi santapan sang prabu Dewata Cengkar.

Cekaking crita, wektu ing dina Aji Saka arep dipangan karo Prabu Dewata Cengkar. Sak durunge dipangan, Aji Saka duwe panjaluk, yaiku njaluk lemah sak ambane syurban sirahe.

Artinya: Singkat cerita, sampailah pada hari Aji Saka akan dimangsa Prabu Dewata Cengkar. Sebelum dimakan, Aji Saka memiliki sebuah permintaan, yaitu minta tanah yang luasnya seluas syurban yang dikenakannya.

Krungu panjaluke Aji Saka, Prabu Dewata Cengkar mung gumuyu ngakak, lan terus ngiyani panjaluk kuwi. Bebed syurban penutup sirahe Aji Saka banjur dibukak.

Artinya: Mendengar permintaan tersebut, Prabu Dewata Cengkar hanya tertawa terbahak-bahak, maka mengiyakan permintaan tersebut. Syurban penutup kepala Aji Saka pun dilepas.

Aji Saka nyekel salah siji pucukane syurban, pucuk liyane dicekel karo Prabu Dewata Cengkar. Anehe, jebul syurban kuwi tambah gedhe dawa. Gelem ora gelem Dewata Cengkar kudu mlaku mundur, mundur, lan mundur nganti tekan pinggiran segara kidul.

Artinya: Aji saka memegang salah satu ujung syurban, sedangkan ujung lainnya dipegang Prabu Dewata Cengkar. Anehnya ternyata syurban tersebut menjadi semakin besar panjang. Maka mau tak mau Prabu Dewata Cengkar harus berjalan mundur, mundur, dan mundur hingga sampai ke tepian pantai laut selatan.

Aji Saka cepet-cepet mulung syurbane nganti mbungkus awake Dewata Cengkar. Sak wise rampung ditendang nganti nyebur neng segara kidul.

Artinya: Melihat itu, Aji Saka segera menggulung syurban tersebut kemudian digunakan untuk membungkus tubuh Prabu Dewata Cengkar, setelah selesai menggulung kemudian ditendang hingga tercebur ke laut selatan.

Dumadakan wae awake Dewata Cengkar malih dadi bajul/baya putih. “Amarga kowe dhemen mangan daging manungsa, mula kowe prayoga dadi bajul, lan panggon sing pas kanggo bajul yaiku neng segara” mangkana tembung Aji Saka marang Dewata Cengkar.

Artinya: Tiba-tiba tubuh Prabu Dewata Cengkar berubah menjadi buaya putih. “Karena kamu suka makan daging manusia, maka sebaiknya kami menjadi buaya dan bertempat ditempat yang tepat yaitu di lautan”, begitu kata Aji Saka.

Sawise kedadeyan kuwi, kraton Medhangkamulan kapimpin dening Aji Saka. Aji Saka dadi ratu sing wicaksana. Dumadakan Aji Saka eling karo pusaka saktine sing dijaga Sembada, lan ngongkon Dora kanggo njupuke.

Artinya: Setelah peristiwa itu, keraton Prabu Dewata Cengkar dipimpin oleh Aji Saka. Aji Saka menjadi raja yang bijaksana. Tiba-tiba Aji Saka teringat dengan pusaka saktinya yang dijaga Sembada, untuk kemudian menyuruh Dora untuk mengambilnya.

Cekakin crita, Sembada ora arep menehake pusaka kuwi, amarga eling pesen Aji Saka. Mula kedadeana perang sing gedhe antarane Dora lan Sembada. Amarga nduweni elmu lan kasekten sing satimbang, mula Dora lan Sembada mati barengan (sampyuh).

Artinya: Singkat cerita Sembada tidak mau menyerahkan pusaka tersebut, karena ia ingat pesan Aji Saka agar tidak menyerahkan pusaka tersebut kepada siapapun. Maka terjadilah perang adu kesaktian antara Dora dan Sembada. Karena sama-sama sakti, akhirnya keduanya tewas.

Aji Saka sing eling pesene marang Sembada cepet nusul Dora sing diutus njukuk pusaka. Nanging abdi kalorone sing setya banget kuwi wis mati donya.

Artinya: Aji Saka yang teringat akan pesannya kepada Sembada segera menyusul Dora yang diutusnya mengambil pusaka. Tetapoi sayang, kedua abdi setianya telah tewas.

Kanggo pengeling-eling sakarone, mula Aji Saka nyipta aksara sing tulisan lan unine kaya ing ngisor iki:

Artinya: Untuk mengingat pengabdian keduanya, maka Sang Aji Saka menciptakan aksara yang tulisan dan bunyinya seperti di bawah ini:

ha na ca ra ka artine ana utusan

Bahasa Indonesia: ha na ca ra ka artinya ada utusan

da ta sa wa la artine pada regejegan

Bahasa Indonesia: da ta sa wa la artinya bertarung (perang)

pa dha ja ya nya artine pada digdayane

Bahasa Indonesia: pa dha ja ya nya artinya sama-sama sakti

ma ga ba tha nga artine pada dadi mayit

Bahasa Indonesia: ma ga ba tha nga artinya sama-sama menjadi mayat

Untuk mempelajari maknanya silahkan baca artikel Penjelasan dan makna aksara Jawa

aksara jawa aji saka

Aksara Jawa (Aksara Nglegena)

Aksara Jawa iku bisa diarani aksara abupida utawa alphasyillabary. Tegese aksara Jawa iku camboran antarane alfabet lan aksara adhedhasar wanda utawa suku kata.

Aksara Jawa itu bisa disebut juga aksara abupida atau alphasyillabary. Artinya aksara Jawa itu campuran antara alfabet dan huruf berdasarkan suku kata.

Aksara Jawa bisa dibagi menjadi tiga jenis, yaitu aksara nglegena atau aksara gundul, sandangan, serta pasangan dan pada. Aksara nglegena yang dibahasa pada bab ini jumlahnya ada 20. Aksara Jawa biasa disebut Hanacaraka atau Carakan seperti di bawah ini:

hanacaraka atau carakan

Aksara-aksara di atas dibaca demikian:

  1. hana caraka
  2. data sawala
  3. padha jayanya
  4. maga bathanga

Artinya:

  1. Ana utusan (ada utusan)
  2. padha regejekan (bertarung)
  3. pada digdayane, padha sektine (sama-sama sakti)
  4. pada dadi bathang (menjadi mayat)

CATATAN: Berbeda dengan huruf latin yang ditulis di atas garis, aksara Jawa ditulis dibawah garis alis menggantung.

Contoh:

contoh penulisan aksara Jawa

Angka aksara Jawa

Angka Jawa menggunakan sistem desimal seperti di bawah ini:

angka jawa sistem desimal

Angka-angka Jawa yang lebih modern biasanya menggunakan angka Eropa. Angka Arab seperti angka 2 (dua) terkadang digunakan untuk menandai reduplikasi.

Contoh:

angka jawa reduplikasi

Pasangan aksara Jawa

Pasangan aksara Jawa ini digunakan untuk membuat suara vokal menjadi konsonan ketika berada di tengah kata atau kalimat.

Karena penulisan aksara Jawa di tengah kata atau kalimat tidak boleh menggunakan pangkon, maka harus menggunakan pasangan. Pasangan aksara Jawa berjumlah sama dengan jumlah aksara Jawa legena, yaitu 20. Adapun wujud pasangan aksara Jawa seperti di bawah ini:

pasangan aksara jawa

Pemakaian pasangan aksara Jawa ada yang digandeng, ada yang di bawah, ada pula yang setara.

Contoh:

contoh pemakaian pasangan aksara jawa

Aksara Swara

Aksara swara itu aksara swatantra yang melambangkan vokal bebas. Pada Hanacaraka, aksara tersebut adalah: a, i, u, e, dan o. Lalu re (disebut pa cerek) dan le (disebut nga lelet) juga disebut aksara swara.

Alasannya karena pada bahasa Sansekerta “re” dan “le” dianggap aksara swara. Maka dari itu tidak ada aksara swara yang melambangkan pepet, karena pada bahasa Sansekerta tidak ada pepet.

contoh Aksara Swara

Aksara Murda

aksara murda

Penggunaan aksara murda pada bahasa Jawa biasa digunakan seperti halnya huruf kapital pada aksara Latin atau digunakan untuk menuliskan nama-nama orang yang dihormati.

Aksara murda juga disebut Mahaprana. Sebenarnya aksara Murda bunyinya lain dengan yang umum digunakan, karena awalnya berasal dari bahasa Sansekerta. Tetapi bagi bahasa Jawa dianggap sama saja pengucapannya, hanya saja fungsinya berbeda.

Di atas bisa dilihat bahwa tidak semua aksara memiliki aksara dan pasangan. Aksara sa ada dua jenis. Tulisan sa- merujuk pada aksara yang disebut sa kembang.

Contoh:

aksara sa kembang

Aksara Rekan

Aksara Rekan

Aksara rekan merupakan aksara-aksara Hanacaraka yang dibubuhi tanda diakritik berupa cecak telu (cecak tiga). Rekan berarti mereka-reka.

Cecak telu digunakan untuk mereka fonem-fonem dari bahasa manca terutama bahasa Arab. Maka dari itu disebut aksara rekan.

Aksara rekan wujudnya tidak berbeda dengan aksara biasa, tetapi ada cecak telu-nya. Jika tidak tahu pengucapannya, aksara rekan biasa diucapkan menurut ucapan Jawanya.

aksara rekan cecak telu

Sandhangan

Semua aksara Hanacaraka sebenarnya sudah mengandung suara vokal “A”. Sebagai contoh yang melambangkan bunyi “k”. Tetapi suara “a” bisa diganti dan diubah menggunakan tanda diakritis.

Tanda-tanda diakritis pada bahasa Jawa disebut sandhangan. Pada aksara Hanacaraka ada tiga jenis sandhangan, yaitu: sandhangan swara, panyigeging wanda dan wyanjana.

1. Sandangan swara

Sandangan swara

Sandangan swara untuk merubah suara dari suara fonem “a” di atas sebuah aksara Jawa.

  • Wulu untuk merubah suara manjadi “i”
  • Suku untuk merubah suara manjadi “u”
  • Pepet untuk merubah suara manjadi “è”
  • Taling untuk merubah suara manjadi “e”. Taling ditulis pada sisi kiri sebuah aksara.
  • Taling tarung untuk merubah suara menjadi “o”. Taling tarung ditulis pada sisi kiri dan kanan sebuah aksara.

Contoh:

contoh sandhangan aksara jawa

2. Sandhangan panyigeging wanda

Sandhangan panyigeging wanda adalah sandhangan untuk menambah sebuah aksara swara atau membunuh vokal menjadi huruf konsonan, seperti “h, r, n, dll.

Sandhangan panyigeging wanda

Contoh:

Sandhangan panyigeging wanda

3. Sandhangan wyanjana

Sandhangan wyanjana diterapkan untuk menggabungkan bunyi aksara sementara.

Sandhangan wyanjana

Kombinasi

Sandhangan sementara dari kategori yang berbeda-beda bisa digabungkan satu kali untuk menghasilkan wanda yang lebih rumit. Contohnya: ka, wulu, cakra, dan cecak bisa digabung untuk menghasilkan wanda “krin” (kring).

Contoh:

contoh kombinasi sandhangan wyanjana

Pada

pada aksara jawa

Berita Terkait

Aksara Rekan Bahasa Jawa: Definisi, Sejarah, Fungsi, Jenis, dan Kaidah Penulisan
Sejarah Aksara Jawa: Asal Usul, Makna, dan Perkembangan
Cara Mudah Menerjemahkan Teks Latin ke Aksara Jawa
Paramasastra Basa Jawa Baku jangkep aksara Jawi lan Sandhangane
Aksara Jawa: Penjelasan dan maknanya
Berita ini 78 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 3 September 2023 - 20:53 WIB

Asal usul Aksara Jawa secara ilmiah dan jenisnya

Kamis, 17 Agustus 2023 - 12:14 WIB

Aksara Rekan Bahasa Jawa: Definisi, Sejarah, Fungsi, Jenis, dan Kaidah Penulisan

Kamis, 2 Maret 2023 - 10:37 WIB

Sejarah Aksara Jawa: Asal Usul, Makna, dan Perkembangan

Selasa, 28 Februari 2023 - 14:43 WIB

Cara Mudah Menerjemahkan Teks Latin ke Aksara Jawa

Kamis, 5 Januari 2023 - 06:52 WIB

Paramasastra Basa Jawa Baku jangkep aksara Jawi lan Sandhangane

Selasa, 3 Januari 2023 - 18:35 WIB

Aksara Jawa: Penjelasan dan maknanya

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Contoh undangan pernikahan bahasa Jawa pengantin wanita

Senin, 20 Mei 2024 - 23:36 WIB

Bahasa Jawa

Wangsalan: pengertian, jenis dan 22 contoh kalimatnya

Jumat, 10 Mei 2024 - 22:50 WIB

Bahasa Jawa

Bahasa Jawa kecewa dan artinya

Sabtu, 4 Mei 2024 - 14:46 WIB

Bahasa Jawa

Arti loro ati bahasa Jawa

Sabtu, 4 Mei 2024 - 13:07 WIB

Uncategorized

Apa yang dimaksud Kawruh Basa?

Sabtu, 20 Apr 2024 - 07:48 WIB