Mengenal Lebih Dekat Kerajaan Majapahit: Sejarah, Budaya, dan Pariwisata

- Author

Kamis, 2 Maret 2023 - 11:18 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.com – Pada abad ke-14, Indonesia memiliki kerajaan besar yang dikenal sebagai Kerajaan Majapahit. Kerajaan ini dikenal sebagai salah satu kekuatan maritim terbesar di wilayah Asia Tenggara pada masanya. Wilayah kekuasaannya mencakup sebagian besar wilayah Indonesia saat ini, serta beberapa negara tetangga seperti Malaysia, Singapura, dan Filipina.

Selama masa pemerintahannya, Majapahit mengalami kemajuan pesat dalam berbagai aspek, termasuk ekonomi, sosial, dan budaya. Kehidupan masyarakat Majapahit yang makmur dan maju, serta kemegahan arsitektur dan seni rupa yang berkembang pada masa itu, menjadi bukti kejayaan Majapahit.

Meskipun Kerajaan Majapahit telah lama runtuh, namun warisan budaya dan sejarahnya masih terus hidup hingga saat ini. Dalam artikel ini, kita akan membahas sejarah, kebudayaan, dan kejayaan Majapahit secara lebih mendalam. Semoga artikel ini dapat memberikan wawasan dan pemahaman yang lebih luas tentang warisan budaya dan sejarah Indonesia yang kaya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sejarah Kerajaan Majapahit

kerajaan majapahit

Sejarah Kerajaan Majapahit dimulai pada abad ke-13, ketika sekelompok petani dan nelayan dari daerah Trowulan, Jawa Timur, membentuk sebuah kerajaan kecil yang dikenal sebagai Kerajaan Singhasari. Raja pertama Kerajaan Singhasari adalah Ken Arok, seorang panglima perang yang dianggap sebagai pendiri dinasti Rajasa.

Setelah Ken Arok meninggal, kerajaan tersebut diambil alih oleh Jayabaya, putra Ken Arok dari pernikahannya dengan Ken Dedes, seorang putri kerajaan. Pada masa pemerintahan Jayabaya, kerajaan ini berkembang pesat dan memperluas wilayah kekuasaannya.

Namun, pada abad ke-14, kerajaan ini mengalami konflik internal yang menyebabkan keruntuhan Kerajaan Singhasari. Salah satu tokoh penting dalam konflik ini adalah Raden Wijaya, cucu Jayabaya dari pihak ibunya. Raden Wijaya kemudian memimpin pasukan yang berhasil mengalahkan pasukan Mongol yang datang menyerang.

Setelah berhasil mengusir pasukan Mongol, Raden Wijaya mendirikan Kerajaan Majapahit pada tahun 1293. Pada masa pemerintahannya, Majapahit mengalami masa kejayaan yang besar. Wilayah kekuasaannya meliputi sebagian besar wilayah Indonesia saat ini, serta beberapa negara tetangga seperti Malaysia, Singapura, dan Filipina.

Salah satu raja terkenal dari Majapahit adalah Hayam Wuruk, yang memerintah pada abad ke-14. Pada masa pemerintahannya, Majapahit mencapai puncak kejayaannya dalam berbagai aspek, termasuk ekonomi, sosial, dan budaya.

Namun, pada akhirnya Majapahit mengalami kemunduran dan keruntuhan pada abad ke-15. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor, seperti konflik internal, serangan dari luar, serta masalah penerusan kepemimpinan yang tidak jelas setelah Hayam Wuruk mangkat. Meskipun demikian, warisan budaya dan sejarah Majapahit masih terus hidup hingga saat ini.

Letak Kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit terletak di Pulau Jawa, Indonesia. Pusat kekuasaan Majapahit berada di Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur.

Wilayah kekuasaan kerajaan ini meliputi sebagian besar wilayah Pulau Jawa, serta beberapa wilayah di Sumatra, Kalimantan, Bali, dan Nusa Tenggara.

Majapahit berdiri sekitar abad ke-13 dan mencapai masa kejayaannya pada abad ke-14. Meskipun kini kerajaan ini sudah tidak lagi ada, namun warisan budaya dan sejarahnya masih terus dijaga dan diapresiasi oleh masyarakat Indonesia dan dunia.

Luas Kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit mencapai puncak kejayaannya pada abad ke-14 dan diperkirakan memiliki wilayah yang sangat luas.

Namun, perkiraan luas wilayah Majapahit ini masih diperdebatkan oleh para sejarawan. Beberapa sumber sejarah menyebutkan bahwa wilayah kekuasaan Majapahit mencakup wilayah Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Madura, serta sebagian Sumatera dan Kalimantan.

Beberapa sumber sejarah lainnya menyatakan bahwa wilayah kekuasaan Majapahit tidak mencakup seluruh wilayah-wilayah tersebut.

Meskipun begitu, tidak diragukan bahwa Majapahit merupakan salah satu kerajaan terbesar yang pernah ada di Indonesia pada masa itu.

Agama kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit dikenal sebagai kerajaan Hindu-Buddha. Agama Hindu-Buddha menjadi agama resmi dan mendominasi selama masa pemerintahan kerajaan ini.

Meskipun begitu, kerajaan ini juga terbuka terhadap pengaruh agama dan budaya lainnya, seperti Islam dan Kristen, yang pada saat itu sudah mulai berkembang di Indonesia.

Beberapa sumber sejarah mencatat bahwa raja-raja Majapahit juga membiarkan para pedagang Arab dan Tionghoa yang beragama Islam dan Buddha untuk berdagang dan hidup di dalam kerajaan.

Namun demikian, Hindu-Buddha tetap menjadi agama dominan dalam masyarakat dan kebudayaan Majapahit. Hal ini tercermin dalam arsitektur, seni, dan upacara keagamaan yang dijalankan oleh kerajaan ini.

Puncak kejayaan Majapahit

Puncak kejayaan Kerajaan Majapahit terjadi pada masa pemerintahan Hayam Wuruk (1350-1389 M). Pada masa ini, Majapahit mencapai wilayah kekuasaan yang terbesar dan menjadi pusat perdagangan yang ramai di Asia Tenggara.

Hayam Wuruk juga terkenal sebagai raja yang bijak dan adil sehingga mampu menjaga stabilitas dan harmoni dalam kerajaan. Selama masa kejayaannya, Majapahit menjadi pusat kebudayaan dan seni yang berkembang pesat.

Banyak peninggalan sejarah yang masih dapat ditemukan hingga saat ini, seperti candi-candi dan prasasti. Meskipun kejayaannya hanya berlangsung selama beberapa abad, Majapahit memberikan warisan budaya yang penting bagi bangsa Indonesia.

Kemunduran kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit mengalami kemunduran pada abad ke-15, di mana terjadi penurunan kekuasaan dan kemakmuran yang dahsyat.

Beberapa faktor yang menyebabkan kemunduran tersebut antara lain peperangan internal yang memakan banyak korban dan menguras sumber daya kerajaan, serta serangan dari luar yang datang dari pasukan-pasukan Muslim dan Cina.

Selain itu, korupsi dan ketidakmampuan para penguasa dalam menjalankan pemerintahan juga menjadi penyebab kemunduran. Pada akhirnya, kerajaan ini terpecah-belah dan kehilangan kendali atas wilayah-wilayahnya yang dulu pernah berada di bawah kekuasaannya.

Meskipun demikian, warisan budaya yang ditinggalkan oleh Majapahit masih terus dijaga dan diapresiasi oleh masyarakat hingga saat ini.

Budaya dan Warisan Kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit tidak hanya dikenal karena kejayaannya dalam bidang politik dan ekonomi, namun juga karena kekayaan budayanya. Budaya Majapahit yang terkenal antara lain adalah seni ukir dan seni arsitektur, yang tercermin dalam berbagai bangunan bersejarah seperti Candi Singosari dan Candi Penataran.

Selain itu, Kerajaan Majapahit juga dikenal sebagai pusat kebudayaan Jawa pada masa itu. Salah satu karya sastra terkenal dari Majapahit adalah buku Negarakertagama yang ditulis oleh seorang sastrawan bernama Mpu Prapanca. Buku ini berisi catatan perjalanan seorang duta dari Majapahit yang mengunjungi berbagai negara, serta deskripsi tentang kehidupan sosial, budaya, dan politik di Jawa pada masa itu.

Selain seni dan sastra, Kerajaan Majapahit juga memiliki tradisi keagamaan yang kuat, terutama dalam bentuk agama Hindu-Buddha. Hal ini tercermin dalam banyaknya pura, candi, dan arca yang dibangun pada masa itu. Salah satu contoh terkenal adalah Candi Borobudur, yang merupakan warisan budaya dunia yang masih ada hingga saat ini.

Meskipun Kerajaan Majapahit telah lama runtuh, namun warisan budaya dan sejarahnya masih sangat berharga bagi masyarakat Indonesia. Banyak peninggalan Majapahit yang masih bisa ditemukan hingga saat ini, seperti situs-situs bersejarah, seni ukir, arca, dan benda-benda keramik. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya peran Majapahit dalam membentuk dan memperkaya budaya Indonesia.

Destinasi Wisata Sejarah Kerajaan Majapahit

Bagi para pecinta sejarah, Kerajaan Majapahit adalah destinasi wisata yang sangat menarik untuk dikunjungi. Berikut adalah beberapa destinasi wisata sejarah Majapahit yang bisa Anda kunjungi:

  1. Candi Penataran

Candi Penataran adalah candi Hindu yang terletak di desa Candirenggo, Kabupaten Blitar, Jawa Timur. Candi ini dibangun pada masa pemerintahan Raja Airlangga pada abad ke-11. Di dalam candi ini terdapat relief-relief yang menggambarkan kehidupan pada masa Kerajaan Majapahit. Selengkapnya baca di sini

  1. Candi Singosari

Candi Singosari adalah candi Hindu yang terletak di Desa Candirenggo, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Candi ini dibangun pada masa pemerintahan Raja Kertanegara pada abad ke-13. Di dalam candi ini terdapat relief-relief yang menggambarkan cerita-cerita dari kitab Mahabharata.

  1. Trowulan

Trowulan adalah situs bersejarah yang terletak di Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur. Trowulan merupakan bekas ibu kota Kerajaan Majapahit. Di situs ini terdapat banyak bangunan dan artefak bersejarah seperti candi, pura, dan arca yang bisa Anda kunjungi.

  1. Candi Brahu

Candi Brahu adalah candi Hindu yang terletak di desa Temon, Kabupaten Magetan, Jawa Timur. Candi ini dibangun pada masa pemerintahan Raja Hayam Wuruk pada abad ke-14. Di dalam candi ini terdapat arca-arca yang menggambarkan dewa-dewa Hindu.

  1. Museum Trowulan

Museum Trowulan adalah museum sejarah yang terletak di Trowulan, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur. Di dalam museum ini terdapat banyak artefak dan peninggalan bersejarah dari Kerajaan Majapahit seperti arca, benda-benda keramik, dan prasasti.

Itulah beberapa destinasi wisata sejarah Kerajaan Majapahit yang bisa Anda kunjungi. Selain dapat menambah pengetahuan tentang sejarah Indonesia, Anda juga dapat menikmati keindahan arsitektur dan seni dari masa lalu.

Video terkait Kerajaan Majapahit

Kesimpulan

Kerajaan Majapahit adalah salah satu kerajaan besar di Indonesia yang memiliki sejarah dan warisan budaya yang kaya. Selama masa kejayaannya, Majapahit mampu mempengaruhi sejarah dan budaya di wilayah Nusantara hingga kini.

Melalui artikel ini, kita dapat mengetahui tentang sejarah, budaya, dan destinasi wisata terkait Majapahit. Selain itu, kita juga dapat mengakses informasi dan konten terkait melalui media sosial dan situs web yang tersedia.

Sebagai generasi muda, kita harus dapat memahami dan melestarikan sejarah dan budaya Indonesia, termasuk Kerajaan Majapahit. Dengan cara ini, kita dapat memperkuat identitas dan keberagaman budaya Indonesia, serta mengapresiasi warisan nenek moyang kita yang berharga.

Mari terus mengenal, belajar, dan melestarikan sejarah dan budaya Indonesia. Salam sejarah!

Baca juga Kerajaan Demak dan perjalanannya

Daftar Pustaka

  1. Soekmono. (1973). Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 2. Yogyakarta: Penerbit Kanisius.
  2. Slamet Muljana. (2005). Nagarakretagama dan Tafsir Sejarahnya. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.

Disclaimer

Konten yang disajikan dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi dan bukan merupakan nasihat medis, keuangan, atau profesional lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas keputusan atau tindakan yang diambil berdasarkan informasi yang diberikan dalam artikel ini. Sebelum mengambil tindakan, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan profesional terkait.

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai “Mengenal Lebih Dekat Kerajaan Majapahit: Sejarah, Budaya, dan Pariwisata”, semoga menuai manfaat. Kunjungi terus Kawruhbasa.com untuk mendapatkan update artikel terbaru, atau ikuti kami di Google News.

Berita Terkait

Nama Kota Besar di Pulau Jawa
Kerajaan yang Ada di Indonesia yang Wajib Anda ketahui
Luas Jawa Tengah
Peta Pulau Jawa Lengkap
Kerajaan Demak dan perjalanannya sejak berdiri hingga berakhir
Biografi Singkat Ronggowarsito Pujangga Terakhir Tanah Jawa
Inti Ajaran Ronggowarsito yang terkenal hingga kini
Misteri wafatnya Ronggowarsito Pujangga Terakhir Jawa
Berita ini 43 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 24 Oktober 2023 - 15:39 WIB

Nama Kota Besar di Pulau Jawa

Selasa, 24 Oktober 2023 - 15:23 WIB

Kerajaan yang Ada di Indonesia yang Wajib Anda ketahui

Selasa, 24 Oktober 2023 - 15:06 WIB

Luas Jawa Tengah

Selasa, 24 Oktober 2023 - 13:49 WIB

Peta Pulau Jawa Lengkap

Selasa, 18 April 2023 - 23:16 WIB

Kerajaan Demak dan perjalanannya sejak berdiri hingga berakhir

Selasa, 18 April 2023 - 04:00 WIB

Biografi Singkat Ronggowarsito Pujangga Terakhir Tanah Jawa

Selasa, 18 April 2023 - 00:15 WIB

Inti Ajaran Ronggowarsito yang terkenal hingga kini

Senin, 17 April 2023 - 19:36 WIB

Misteri wafatnya Ronggowarsito Pujangga Terakhir Jawa

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:21 WIB

Bahasa Jawa

Unggah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:20 WIB

Aksara Jawa

Paramasastra Basa Jawa Baku jangkep aksara Jawi lan Sandhangane

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:46 WIB

Aksara Jawa

Aksara Jawa: Penjelasan dan maknanya

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:44 WIB

Artikel

Pengertian Kebudayaan menurut orang Jawa dan secara umum

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:43 WIB