9 jenis tembung dan 7 jenis ukara Bahasa Jawa

- Author

Minggu, 12 Februari 2023 - 13:46 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.com – Dalam bahasa Jawa, jenis tembung ada 9 dan ukara ada 7. Tembung artinya kata dan ukara berarti kalimat.

Dengan memahami penggolongan tembung kita dapat merangkainya dengan baik, begitu pula jika kita mengenal jenis ukara. Karena ukara atau kalimat terbentuk dari gabungan tembung (kata).

Dalam bahasa Indonesia dikenal kata (tembung) benda, kata sifat, kata kerja, kata bilangan dan sebagainya. Sedangkan ukara (kalimat) dikenal kalimat berita, kalimat tanya, kalimat langsung, kalimat aktif, dan lain-lain. Semuanya akan kami jelaskan di bawah ini beserta contoh kalimatnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

9 contoh jenis tembung (jenis kata)

jenis tembung dan jenis ukara

Bahasa Jawa mengenal 9 macam tembung, yaitu sebagai berikut:

1. Tembung aran (kata benda)

Contoh: meja, kursi, lemari (almari), watu (batu), langit, sepedha (sepeda), dll.

2. Tembung kriya (kata kerja)

Contoh: nulis (menulis), nembang (menyanyi), macul mencangkul), ngarit (menyabit), maca (membaca), mangan (makan), dll.

Pelajari Penggunaan tembung kriya, tembung aran, tembung kahanan dan contohnya

3. Tembung ganti (kata ganti)

Contoh: aku (saya), kowe (kamu), ibu, bapak, paklik (paman), simbah (kakek/nenek), kakang (kakak), adhik (adik), dll.

4. Tembung wilangan (kata bilangan)

Contoh: siji (satu), loro (dua), sekilo (satu kilogram), seprapat (seperempat), separo (separuh), akeh (banyak), dll.

5. Tembung kahanan/sipat (kata sifat)

Contoh: abang (merah), putih, bagus (tampan), apik (bagus), ayu (cantik), dll.

6. Tembung katrangan (kata keterangan)

Contoh: wetan (timur), kulon (barat), ora (tidak), sido (jadi), dudu (bukan), dll.

7. Tembung panguwuh (kata seru)

Contoh: adhuh, ah, tulung (tolong), wah, lho, dll.

8. Tembung sandhangan (kata sandang)

Contoh: Raden, Kyai, Sang, Hyang, dll.

9. Tembung panyambung (kata sambung)

Contoh: lan (dan), sarta (serta), wusana (terakhir), dll.

Pelajari juga Penggunaan tembung kriya, tembung aran, tembung kahanan dan contohnya

7 contoh jenis ukara (kalimat)

Di bawah ini adalah tujuh jenis ukara atau kalimat:

1. Ukara kandha (kalimat langsung)

Contoh: Ibu dhawuh, “Kowe kudu sinau sing mempeng” (Kamu harus giat belajar)

2. Ukara crita (kalimat tak langsung)

Contoh: Kancaku wingi takon, kena apa aku wingi ora mangkat sekolah. (Temanku kemarin bertanya, kena apa aku kemarin tidak berangkat sekolah)

3. Ukara tandhuk (kalimat aktif)

Contoh: Dhokter Soetomo amandhegani Budhi Utomo. (Dokter Sutomo memimpin Budi Utomo)

4. Ukara tanggap (kalimat pasif)

Contoh: Paprangan ing Ambarawa dipimpin dening Jendral Sudirman. (Perang Ambarawa dipimpin oleh Jenderal Sudirman)

5. Ukara pakon (kalimat perintah)

Contoh: Jupukno bukuku ing meja iku. (Ambilkan buku saya di meja itu)

6. Ukara panjaluk (kalimat permohonan)

Contoh: Tulung jupukna bukuku ing meja iku. (Tolong ambilkan buku saya di meja itu)

7. Ukara pitakon (kalimat tanya)

Contoh: Sapa sing lagi teka? (Siapa yang baru datang?

Pelajari juga 22 cara Ngrimbag Tembung Jawa dan contohnya

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai jenis tembung dan jenis ukara, semoga bermanfaat bagi yang membutuhkannya. Kunjungi terus kawruhbasa.com untuk mendapatkan artikel bahasa terbaru, atau ikuti kami di Google News

Berita Terkait

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?
Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno
Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana
Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata
Arti “Gemati” kosakata Bahasa Jawa yang artinya lebih dari sekedar perhatian
Basa Krama Inggil Bahasa Jawa yang sering digunakan oleh ratu
Basa Wredha Krama bahasa Jawa yang sudah jarang dipakai
Basa Kramantara bahasa Jawa yang indah namun terlupakan
Berita ini 264 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 17 Maret 2024 - 22:37 WIB

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?

Sabtu, 16 Maret 2024 - 00:32 WIB

Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno

Jumat, 15 Maret 2024 - 22:01 WIB

Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana

Jumat, 15 Maret 2024 - 10:34 WIB

Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata

Kamis, 14 Maret 2024 - 11:11 WIB

Basa Krama Inggil Bahasa Jawa yang sering digunakan oleh ratu

Kamis, 14 Maret 2024 - 10:36 WIB

Basa Wredha Krama bahasa Jawa yang sudah jarang dipakai

Kamis, 14 Maret 2024 - 09:16 WIB

Basa Kramantara bahasa Jawa yang indah namun terlupakan

Rabu, 13 Maret 2024 - 23:18 WIB

Basa Mudha Krama yang perlu dipelajari lengkap contohnya

Berita Terbaru

Uncategorized

Apa yang dimaksud Kawruh Basa?

Sabtu, 20 Apr 2024 - 07:48 WIB

Bahasa Jawa

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?

Minggu, 17 Mar 2024 - 22:37 WIB

Bahasa Jawa

Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno

Sabtu, 16 Mar 2024 - 00:32 WIB

Bahasa Jawa

Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana

Jumat, 15 Mar 2024 - 22:01 WIB

Bahasa Jawa

Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata

Jumat, 15 Mar 2024 - 10:34 WIB