Bahasa Jawa: Sejarah, Fungsi, Keunikan, kosakata, kamus, dan aplikasi

- Author

Senin, 27 Februari 2023 - 12:25 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.comBahasa Jawa adalah bahasa yang kaya akan sejarah dan budaya. Bahasa ini digunakan oleh lebih dari 80 juta orang di seluruh dunia, terutama di Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Selain itu, bahasa ini juga diakui sebagai salah satu bahasa resmi di Indonesia.

Sejarah bahasa Jawa dapat ditelusuri kembali ke abad ke-9, ketika munculnya naskah-naskah kuno seperti Prasasti Kalasan dan Prasasti Shivagrha. Namun telah mengalami berbagai pengaruh dari bahasa-bahasa lain seperti Sanskerta, Arab, dan Belanda.

Meskipun memiliki banyak dialek, namun terdapat kesamaan dalam tata bahasa dan kosakata. Bahasa Jawa juga memiliki keunikan seperti penggunaan tingkatan bahasa yang berbeda-beda tergantung pada status sosial dan usia seseorang.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Fungsi bahasa Jawa tidak hanya sebagai alat komunikasi, tetapi juga sebagai lambang identitas budaya masyarakat Jawa, seperti digunakan dalam sastra, musik, dan tari tradisional seperti wayang kulit dan gamelan.

Namun, seperti banyak bahasa lain di Indonesia, bahasa Jawa juga menghadapi tantangan untuk menjaga kelestariannya. Penggunaannya cenderung menurun karena semakin banyak masyarakat yang beralih menggunakan bahasa Indonesia atau bahasa asing.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk melestarikannya dengan cara mempelajari dan menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini juga dapat dilakukan dengan mengembangkan literatur bahasa dan mempromosikan keunikan budaya Jawa kepada generasi muda.

Dalam rangka mempertahankan bahasa Jawa sebagai warisan budaya yang berharga, perlu diadakan kampanye untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya melestarikan bahasa ini. Dengan demikian, kita dapat menjaga keberagaman bahasa dan budaya di Indonesia serta memperkaya kehidupan kita sebagai bangsa.

Pelajari juga Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa

Sejarah Bahasa Jawa: Asal Usul dan Perkembangannya

Bahasa Jawa

Bahasa Jawa telah digunakan oleh lebih dari 80 juta orang di seluruh dunia, terutama di Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Sejarahnya dapat ditelusuri kembali ke masa lampau yang jauh.

Asal Usul Bahasa Jawa

Bahasa Jawa berasal dari kelompok bahasa Austronesia yang tersebar di wilayah Indonesia, Filipina, dan sekitarnya. Bahasa ini memiliki banyak kesamaan dengan bahasa-bahasa di wilayah Nusantara lainnya, seperti bahasa Bali, bahasa Madura, dan bahasa Sunda.

Perkembangan Bahasa Jawa

Bahasa Jawa mengalami perkembangan yang cukup signifikan seiring dengan berjalannya waktu. Pada awalnya, bahasa ini ditulis menggunakan aksara Kawi yang berdasarkan aksara Pallawa dari India Selatan. Kemudian pada abad ke-14, aksara Jawa berkembang dan digunakan untuk menulis berbagai karya sastra seperti Serat Jayabaya dan Serat Kanda.

Pada masa kolonialisme Belanda, juga mengalami pengaruh bahasa Belanda, seperti adopsi kata-kata dari bahasa Belanda ke dalam bahasa Jawa. Selain itu, bahasa ini juga memiliki banyak kosakata yang berasal dari bahasa Sanskerta dan Arab.

Selama masa kemerdekaan Indonesia, bahasa ini diakui sebagai salah satu bahasa resmi di Indonesia. Hal ini memperkuat peran dan penggunaannya di Indonesia, terutama di wilayah Jawa.

Untuk mempelajari urutan kronologinya, silahkan pelajari: Sejarah Bahasa Jawa yang tidak banyak diketahui kaum milenial

Pentingnya Melestarikan Bahasa Jawa

Meskipun bahasa Jawa memiliki sejarah yang panjang dan kaya, namun penggunaannya cenderung menurun seiring dengan berkembangnya zaman. Semakin banyak masyarakat yang beralih menggunakan bahasa Indonesia atau bahasa asing, sehingga bahasa ini mengalami ancaman kepunahan.

Untuk itu, penting bagi kita untuk melestarikannya dengan cara mempelajarinya dan menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini dapat dilakukan dengan mengembangkan literatur, mempromosikan keunikan budaya Jawa kepada generasi muda, dan menyelenggarakan berbagai kegiatan yang berkaitan dengan bahasa ini.

Dengan demikian, kita dapat menjaga keberagaman bahasa dan budaya di Indonesia serta memperkaya kehidupan kita sebagai bangsa. Oleh karena itu, mari kita lestarikan dan dukung penggunaan bahasa Jawa sebagai warisan budaya yang berharga.

Pelajari juga Ungah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya

Mengenal Bahasa Jawa Kuno yang Masih Bertahan Hingga Kini

Selain bahasa modern yang umum digunakan, terdapat pula bahasa Jawa kuno yang masih bertahan hingga kini, karena memiliki nilai sejarah yang tinggi dan memegang peranan penting dalam perkembangannya.

Bahasa Jawa kuno berasal dari zaman Kerajaan Mataram Kuno, yang berdiri pada abad ke-8 Masehi. Pada masa itu, bahasa ini digunakan sebagai bahasa resmi kerajaan dan digunakan oleh para pemuka agama untuk menulis karya sastra keagamaan seperti Ramayana dan Mahabharata. Selain itu juga digunakan sebagai bahasa pengantar dalam perundingan dan pertukaran dagang antara Kerajaan Mataram Kuno dengan kerajaan-kerajaan lain di Asia Tenggara.

Dalam perkembangannya, bahasa kuno ini mengalami banyak perubahan dan pengaruh dari bahasa-bahasa asing seperti bahasa Sanskerta, Arab, dan Belanda. Pada abad ke-19, bahasa kuno ini menjadi bahasa sastra yang diminati oleh para pengarang, terutama dalam menulis sastra epik dan puisi.

Meskipun bahasa kuno ini sudah tidak lagi digunakan secara luas, bahasa ini masih bertahan hingga kini dan masih dijaga oleh masyarakat yang peduli dengan budaya dan sejarah. Banyak upaya dilakukan untuk melestarikannya, seperti menyusun kamus dan mengadakan lokakarya untuk mempelajari bahasa ini.

Mengenal bahasa Jawa kuno dapat membantu kita memahami sejarah dan budaya Jawa yang kaya, serta meningkatkan apresiasi terhadap keberagaman bahasa dan budaya di Indonesia. Oleh karena itu, sangat penting bagi kita untuk terus melestarikannya dan mendorong generasi muda untuk belajar dan mempelajarinya.

Ciri-ciri dan Keunikan Bahasa Jawa Modern

Bahasa Jawa modern adalah bahasa yang berkembang dari bahasa kuno dan masih digunakan oleh masyarakat Jawa pada saat ini. Meskipun telah mengalami banyak perubahan, namun memiliki ciri-ciri dan keunikan tersendiri yang membedakannya dari bahasa-bahasa daerah lain di Indonesia.

Beberapa ciri-ciri bahasa Jawa modern antara lain:

  1. Struktur bahasa yang kompleks: memiliki struktur bahasa yang kompleks dan rumit. Hal ini terlihat dari aturan penggunaan kata ganti, pembentukan kata, dan konjugasi kata kerja yang sangat berbeda dengan bahasa Indonesia.
  2. Keanekaragaman dialek: memiliki banyak dialek yang berbeda-beda tergantung dari wilayah atau daerah penggunanya. Hal ini disebabkan oleh keberagaman budaya dan tradisi yang dimiliki oleh masyarakat Jawa.
  3. Penggunaan bahasa sopan santun: Masyarakat Jawa dikenal sebagai masyarakat yang sangat menghargai sopan santun dan nilai-nilai tradisional. Oleh karena itu, penggunaan bahasa sopan santun sangat penting. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya kata-kata sapaan dan tuturan yang digunakan dalam percakapan sehari-hari.
  4. Penggunaan bahasa kebudayaan: memiliki banyak kosakata yang berkaitan dengan budaya dan tradisi Jawa. Hal ini mencakup kosakata yang digunakan dalam seni tradisional, musik, tari, serta cerita rakyat Jawa.

Meskipun demikian, bahasa Jawa modern juga memiliki keunikan tersendiri yang membuatnya menjadi bahasa yang menarik dan kaya. Kemampuannya untuk mengungkapkan nuansa dan makna yang sulit diungkapkan oleh bahasa lain adalah sebuah keunikan. Oleh karena itu, bahasa Jawa modern masih menjadi bahasa yang penting dan bernilai dalam kehidupan masyarakat Jawa saat ini.

Kumpulan Kosakata Bahasa Jawa Lengkap Beserta Artinya

Bahasa Jawa sering digunakan oleh masyarakat Jawa sebagai bahasa sehari-hari dan juga sebagai bahasa pengantar dalam berbagai acara adat. Berikut ini adalah kumpulan kosakata bahasa Jawa lengkap beserta artinya:

  1. Mbok : Ibu
  2. Bapak : Ayah
  3. Anak : Putra/Putri
  4. Aja : Jangan
  5. Wong : Orang
  6. Siji : Satu
  7. Loro : Dua
  8. Telu : Tiga
  9. Papat : Empat
  10. Lima : Lima
  11. Nem : Enam
  12. Pituh : Tujuh
  13. Wolu : Delapan
  14. Sanga : Sembilan
  15. Sepuluh : Sepuluh
  16. Sakjane : Sebenarnya
  17. Pundi : Kekasih
  18. Rabi : Menikah
  19. Wong tuwa : Orang tua
  20. Mripat : Saudara
  21. Tresna : Cinta
  22. Sare : Segera
  23. Gawe : Membuat
  24. Ngisor : Bawah
  25. Nganggo : Menggunakan
  26. Padha : Sama
  27. Mung : Hanya
  28. Wong cilik : Anak kecil
  29. Cangkriman : Cerita
  30. Nandhang : Memiliki

Dengan mengenal kosakatanya, kita dapat lebih memahami budaya dan tradisi masyarakat Jawa serta dapat lebih mudah berkomunikasi dengan mereka.

Kumpulan Kosakata Bahasa Jawa Sehari-hari

Bahasa Jawa adalah salah satu bahasa daerah yang kaya akan kosakata dan banyak digunakan oleh masyarakat Jawa sebagai bahasa sehari-hari. Berikut ini adalah kumpulan kosakata yang sering digunakan:

  1. Sugeng enjing : Selamat pagi
  2. Sugeng siang : Selamat siang
  3. Sugeng dalu : Selamat sore
  4. Sugeng petang : Selamat petang
  5. Sugeng ndalu : Selamat malam
  6. Matur nuwun : Terima kasih
  7. Sampun : Sudah
  8. Ora : Tidak
  9. Lho : Kok
  10. Yaiku : Yaitu
  11. Kene : Di sini
  12. Ana : Ada
  13. Ki : Beliau
  14. Kula : Saya
  15. Kowe : Kamu
  16. Kudu : Harus
  17. Mangan : Makan
  18. Ngombe : Minum
  19. Nggawe : Membuat
  20. Ngontrak : Menyewa rumah
  21. Njupuk : Mengambil
  22. Njaga : Menjaga
  23. Dhuwit : Uang
  24. Ngisoraken : Menurunkan
  25. Nggoleki : Mencari
  26. Ngomong : Berbicara
  27. Nglakoni : Melakukan
  28. Yen : Kalau
  29. Kanggo : Untuk
  30. Apik : Bagus

Dengan mengenal kosakatanya, kita dapat lebih mudah berkomunikasi dengan mereka dan juga memperkaya kosa kata kita.

Pelajari juga 180 Kosakata Krama Inggil

Cara Mudah Belajar Bahasa Jawa untuk Pemula

Bagi pemula yang ingin belajar, berikut adalah beberapa cara mudah yang dapat dilakukan:

1. Mulailah dengan mempelajari alfabet

Seperti bahasa lainnya, alfabet merupakan dasar dari bahasa tersebut. Anda dapat mulai belajar dengan menghafal alfabet dan cara pengucapannya.

2. Dengarkan dan tonton konten Bahasa Jawa

Mendengarkan dan menonton konten berbahasa Jawa seperti lagu, film, atau acara televisi dapat membantu Anda memahami pengucapan, intonasi, dan kosakata yang digunakan dalam situasi sehari-hari.

3. Gunakan aplikasi

Saat ini terdapat banyak aplikasi yang dapat membantu Anda mempelajari bahasa Jawa dengan mudah dan menyenangkan. Beberapa di antaranya adalah aplikasi Kamus Jawa, Ngoko Krama, dan lain-lain.

4. Berbicara dengan orang-orang yang fasih berbahasa Jawa

Berbicara dengan orang-orang yang fasih berbahasa Jawa dapat membantu Anda memperbaiki kemampuan berbicara dan memahaminya dengan lebih baik. Cobalah untuk mempraktikkan dengan teman atau kerabat yang fasih.

5. Belajar Bahasa Jawa secara bertahap

Jangan terlalu memaksakan diri untuk belajar dengan terburu-buru. Pelajari secara bertahap dan terus menerus, agar kemampuan Anda dapat meningkat dengan baik.

Dengan cara-cara di atas, diharapkan Anda dapat belajar dengan mudah dan lebih cepat. Selamat belajar!

Pentingnya Mempelajari Bahasa Jawa di Sekolah

Bahasa Jawa merupakan bahasa daerah yang penting untuk dipelajari di sekolah-sekolah di daerah Jawa. Ada beberapa alasan mengapa penting untuk mempelajarinya di sekolah, di antaranya:

  • Meningkatkan identitas budaya lokal: bahasa ini merupakan salah satu ciri khas budaya Jawa. Dengan mempelajarinya, siswa dapat memahami lebih dalam tentang budaya dan identitas lokal mereka.
  • Mempermudah komunikasi: Bahasa ini digunakan oleh banyak orang di Jawa sebagai bahasa sehari-hari. Dengan mempelajarinya, siswa dapat mempermudah komunikasi dengan masyarakat setempat.
  • Meningkatkan peluang kerja: Bahasa ini masih banyak digunakan dalam berbagai profesi di Jawa, seperti bidang seni dan kebudayaan, jurnalistik, dan pariwisata. Dengan mempelajarinya kita dapat membuka peluang kerja baru bagi siswa.
  • Meningkatkan keterampilan belajar: dengan mempelajarinya juga dapat meningkatkan keterampilan belajar siswa, seperti kemampuan berpikir kritis dan analitis, serta kemampuan berbahasa secara umum.

Oleh karena itu, penting bagi sekolah-sekolah di Jawa untuk memberikan pengajaran bahasa Jawa kepada siswa-siswa mereka. Dengan demikian, siswa dapat menghargai dan melestarikan budaya lokal serta mempersiapkan diri untuk masa depan yang lebih baik.

Kumpulan Dialek Bahasa Jawa dan Perbedaannya

Bahasa Jawa merupakan bahasa yang memiliki banyak dialek yang berbeda-beda di setiap wilayahnya. Berikut ini adalah beberapa dialek yang paling umum dan perbedaannya:

1. Dialek Jawa Tengah

Dialek ini merupakan dialek yang paling umum dan mudah dipahami. Ciri khasnya adalah pengucapan huruf “a” yang terdengar jelas dan tegas. Beberapa kata yang berbeda dengan dialek lainnya adalah “dalan” (jalan), “mati” (mati), dan “kowe” (kamu).

2. Dialek Jawa Timur

Dialek ini memiliki ciri khas pengucapan huruf “a” yang lebih lembut dan kurang tegas. Beberapa kata yang berbeda dengan dialek lainnya adalah “dino” (hari), “saben” (setiap), dan “jare” (dengan).

3. Dialek Jawa Barat

Dialek ini memiliki pengucapan huruf “a” yang agak kasar dan keras. Beberapa kata yang berbeda dengan dialek lainnya adalah “dong” (mereka), “ulah” (jangan), dan “moal” (tidak).

4. Dialek Jawa Bali

Dialek ini merupakan perpaduan antara Jawa dan bahasa Bali. Ciri khasnya adalah pengucapan huruf “a” yang panjang dan halus. Beberapa kata yang berbeda dengan dialek lainnya adalah “kula” (saya), “dumogi” (semoga), dan “mapik” (makan).

5. Dialek Jawa Suriname

Dialek ini merupakan dialek bahasa yang dipakai di Suriname. Ciri khasnya adalah pengucapan huruf “a” yang terdengar agak mirip dengan bahasa Indonesia. Beberapa kata yang berbeda dengan dialek lainnya adalah “gronten” (tanah), “teki” (teka-teki), dan “ansu” (tisu).

Itulah beberapa dialek paling umum dan perbedaannya. Meskipun terdapat perbedaan dalam pengucapan dan kosakata, namun semuanya tetap merupakan bahasa yang kaya dan indah.

Kamus Bahasa Jawa Online Terbaik dan Terpercaya di Indonesia

Bahasa Jawa merupakan salah satu bahasa daerah yang penting di Indonesia. Bagi mereka yang ingin mempelajarinya, kini sudah banyak tersedia kamus online yang dapat diakses dengan mudah dan praktis. Berikut ini adalah beberapa kamus online terbaik dan terpercaya di Indonesia:

  1. Kateglo Jawa

Kateglo Jawa merupakan kamus daring yang lengkap dan akurat dalam menerjemahkan kata-kata Jawa ke Bahasa Indonesia dan sebaliknya. Kamus ini dilengkapi dengan fitur suara yang memungkinkan pengguna untuk mendengarkan pelafalan kata-kata.

  1. Kamus Besar Bahasa Jawa

Kamus Besar Bahasa Jawa (KBBJ) adalah kamus daring resmi yang dikeluarkan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Kamus ini sangat berguna bagi mereka yang ingin mempelajarinya dengan baik dan benar.

  1. Jawa123

Jawa123 adalah kamus daring yang dapat diakses secara gratis. Kamus ini memiliki fitur audio untuk membantu pengguna dalam mendengarkan pelafalan kosakata Jawa dengan tepat.

  1. Kamus Jawa Kuno

Kamus Jawa Kuno adalah kamus daring yang mengulas kata-kata dalam Jawa Kuno. Kamus ini sangat berguna bagi mereka yang ingin mempelajari Bahasa Kuno untuk kepentingan akademis atau budaya.

  1. Kamus.net

Kamus.net adalah kamus daring yang menyediakan layanan terjemahan Jawa ke Bahasa Indonesia dan sebaliknya. Kamus ini juga menyediakan fitur transliterasi, sehingga pengguna dapat mengetikkan kata-kata dengan aksara latin.

Penggunaan Bahasa Jawa dalam Media Sosial

Media sosial telah menjadi tempat yang populer untuk berinteraksi dan berkomunikasi dengan orang lain. Banyak orang Indonesia yang menggunakan bahasa Jawa dalam media sosial, terutama di wilayah Jawa. Namun, penggunaannya di media sosial juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana seharusnya kita menggunakan bahasa tersebut di media sosial.

Pertama-tama, penting untuk memperhatikan konteks dan audiens kita saat menggunakannya di media sosial. Jika kita berbicara dengan teman atau keluarga yang juga menggunakan bahasa ini, maka tidak masalah untuk menggunakannya dengan gaya yang lebih santai.

Namun, jika kita berbicara dengan orang yang tidak mengenal bahasa tersebut, maka kita harus memperhatikan bagaimana kita menggunakan bahasa tersebut agar tidak menimbulkan kesalahpahaman.

Selain itu, kita juga harus memperhatikan ejaan dan tata bahasa yang benar saat menggunakan bahasa Jawa di media sosial. Banyak orang yang menggunakannya dengan ejaan yang tidak benar atau menggunakan kata-kata yang tidak lazim digunakan dalam bahasa pergaulan sehari-hari. Hal ini dapat menimbulkan kesulitan dalam memahami pesan yang disampaikan.

Di sisi lain, penggunaan bahasa di media sosial juga dapat membantu melestarikan bahasa dan budaya Jawa. Dengan menggunakannya, kita dapat mempertahankan identitas budaya kita dan menunjukkan kebanggaan kita terhadap bahasa warisan nenek moyang ini.

Namun, penting untuk diingat bahwa penggunaan bahasa ini di media sosial harus dilakukan dengan bijak dan bertanggung jawab. Kita harus memperhatikan bagaimana cara kita menggunakan bahasa tersebut agar tidak menyinggung atau merugikan orang lain. Dengan begitu, kita dapat menjaga keharmonisan dan menghindari konflik yang tidak perlu.

Dalam kesimpulannya, penggunaan bahasa Jawa di media sosial dapat memberikan manfaat dalam melestarikan bahasa dan budaya Jawa. Namun, penggunaannya di media sosial juga harus dilakukan dengan bijak dan bertanggung jawab, serta memperhatikan konteks dan audiens yang kita ajak bicara.

3 Cara Mengetik Bahasa Jawa di Aplikasi Chat

Bagi sebagian orang, mengetik bahasa Jawa di aplikasi chat mungkin terasa sulit dan membingungkan. Namun, sebenarnya ada beberapa cara mudah untuk melakukannya di aplikasi chat seperti WhatsApp atau LINE. Berikut adalah beberapa cara yang bisa dilakukan:

  1. Menggunakan Keyboard

Pada smartphone Android atau iOS, pengguna bisa mengaktifkan keyboard untuk mengetik dengan huruf aksara Jawa. Untuk mengaktifkannya, pengguna bisa mendownload dan memasang aplikasi keyboard yang tersedia di Google Play Store atau App Store. Setelah dipasang, aktifkan keyboard bahasa Jawa di pengaturan keyboard pada smartphone Anda.

  1. Menggunakan Aplikasi Penerjemah

Jika Anda tidak terlalu fasih mengetik aksara Jawa, bisa mencoba menggunakan aplikasi penerjemah. Ada beberapa aplikasi yang bisa digunakan seperti Kamus Bahasa Jawa atau Aksara Jawa Keyboard.

  1. Menggunakan Bahasa Gaul

Bagi yang tidak terlalu familiar dengan aksara Jawa, bisa mencoba menggunakan bahasa gaul dalam mengetik di aplikasi chat. Bahasa gaul menggunakan campuran antara bahasa Jawa dan bahasa Indonesia, sehingga lebih mudah dipahami dan ditulis.

Dengan beberapa cara di atas, mengetik bahasa Jawa di aplikasi chat sebenarnya tidak terlalu sulit. Yang terpenting adalah terus berlatih dan memperdalam pemahaman akan bahasa warisan nenek moyang ini.

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai bahasa Jawa, semoga menambah wawasan untuk melestarikan bahasa warisan nenek moyang ini. Selalu kunjungi Kawruhbasa.com untuk mendapatkan update terbaru artikel seputar bahasa Jawa dan seni budaya, atau ikuti kami di Google News.

Berita Terkait

Tembung Rangkep: Pengertian, Macam, Contoh, dan perbedaannya
Tembung Saroja lengkap contoh dan artinya dalam bahasa Jawa dan Indonesia
Tembung Garba Bahasa Jawa: Pengertian, Fungsi, Jenis dan 57+ Contohnya
Purwakanthi: asal kata, pengertian, jenis dan contoh
Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris
Unggah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya
4 jenis Tembung Camboran Bahasa Jawa, pengertian dan contohnya
Keratabasa Bahasa Jawa yang populer sepanjang masa
Berita ini 148 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 30 Mei 2024 - 00:00 WIB

Tembung Rangkep: Pengertian, Macam, Contoh, dan perbedaannya

Kamis, 30 Mei 2024 - 00:00 WIB

Tembung Saroja lengkap contoh dan artinya dalam bahasa Jawa dan Indonesia

Rabu, 29 Mei 2024 - 23:59 WIB

Tembung Garba Bahasa Jawa: Pengertian, Fungsi, Jenis dan 57+ Contohnya

Selasa, 28 Mei 2024 - 22:54 WIB

Purwakanthi: asal kata, pengertian, jenis dan contoh

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:21 WIB

Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris

Senin, 27 Mei 2024 - 16:23 WIB

4 jenis Tembung Camboran Bahasa Jawa, pengertian dan contohnya

Senin, 27 Mei 2024 - 16:23 WIB

Keratabasa Bahasa Jawa yang populer sepanjang masa

Senin, 27 Mei 2024 - 16:20 WIB

159 Nama Pohon, Daun, Bunga, Buah-buahan, dan bijinya dalam bahasa Jawa

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Tembung Rangkep: Pengertian, Macam, Contoh, dan perbedaannya

Kamis, 30 Mei 2024 - 00:00 WIB

Bahasa Jawa

Purwakanthi: asal kata, pengertian, jenis dan contoh

Selasa, 28 Mei 2024 - 22:54 WIB

Bahasa Jawa

Parikan: Pengertian lengkap dengan contohnya 2 baris dan 4 baris

Selasa, 28 Mei 2024 - 11:21 WIB