Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa

- Author

Senin, 27 Februari 2023 - 10:24 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruhbasa.comNgoko Alus dan Ngoko Lugu adalah dua bentuk bahasa yang sering digunakan dalam bahasa Jawa. Keduanya memiliki perbedaan yang signifikan dalam penggunaan dan konotasi. Ngoko Alus digunakan untuk situasi formal dan sopan, sedangkan Ngoko Lugu digunakan untuk situasi informal dan akrab.

Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dapat memengaruhi persepsi orang lain terhadap Anda. Penggunaan Ngoko Alus menunjukkan bahwa Anda menghargai situasi formal dan memperhatikan etika sosial. Sementara itu, penggunaan Ngoko Lugu menunjukkan bahwa Anda merasa nyaman dan akrab dengan lawan bicara Anda.

Namun, terkadang sulit untuk menentukan mana yang harus digunakan dalam situasi tertentu. Ada beberapa aturan umum yang dapat diikuti, seperti menggunakan Ngoko Alus saat berbicara dengan orang yang lebih tua atau yang memiliki status sosial yang lebih tinggi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Namun, aturan tersebut tidak selalu berlaku. Misalnya, jika Anda berbicara dengan teman yang lebih tua tetapi memiliki hubungan yang sangat akrab, maka Ngoko Lugu dapat digunakan.

Dalam percakapan sehari-hari, sangat penting untuk memilih bahasa yang tepat agar tidak terlihat tidak sopan atau tidak menghargai situasi formal. Oleh karena itu, belajar mengenai perbedaan dan penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dapat membantu meningkatkan kemampuan berbahasa Jawa Anda dan membuat Anda lebih percaya diri dalam berkomunikasi dengan orang lain.

Pengertian ngoko alus dan ngoko lugu

Ngoko Alus dan Ngoko Lugu

Pada dasarnya, bahasa Jawa memiliki tiga tingkatan bahasa yaitu ngoko, madya, dan krama. Dalam penggunaannya, bahasa Jawa memiliki aturan tata bahasa yang sangat ketat dan berbeda-beda pada setiap tingkatan bahasa. Ngoko alus dan ngoko lugu merupakan bagian dari bahasa Jawa tingkat ngoko yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Ngoko alus merupakan tingkatan ngoko yang digunakan untuk berbicara dengan orang yang lebih tua, dihormati, atau dalam suasana formal. Bahasa ngoko alus mengandung unsur kesopanan dan kehormatan, sehingga lebih sopan dan halus daripada ngoko lugu. Sementara itu, ngoko lugu adalah tingkatan ngoko yang digunakan dalam situasi yang lebih santai, seperti berbicara dengan teman sebaya atau orang yang lebih muda.

Penggunaan ngoko alus dan ngoko lugu sangat penting untuk menunjukkan sikap dan perilaku yang sesuai dalam berkomunikasi dengan orang lain. Dalam kehidupan sehari-hari, ketidakpahaman terhadap perbedaan penggunaan ngoko alus dan ngoko lugu dapat menimbulkan kesalahpahaman dan merugikan hubungan sosial antarindividu.

Dalam bahasa Jawa, setiap orang harus memiliki kemampuan untuk menggunakan ketiga tingkatan bahasa, baik ngoko, madya, maupun krama, sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapi. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mempelajari dan memahami penggunaan ngoko alus dan ngoko lugu, sehingga dapat berkomunikasi dengan baik dan sopan dalam kehidupan sehari-hari.

Pengertian ngoko alus

Ngoko Alus adalah bentuk bahasa Jawa yang digunakan untuk situasi formal dan sopan. Ngoko Alus biasanya digunakan dalam percakapan dengan orang yang lebih tua atau memiliki status sosial yang lebih tinggi.

Penggunaan Ngoko Alus menunjukkan bahwa seseorang menghargai situasi formal dan memperhatikan etika sosial. Oleh karena itu, Ngoko Alus sering digunakan dalam situasi seperti acara adat, upacara pernikahan, pertemuan resmi, atau percakapan dengan orang yang lebih tua.

Ngoko Alus memiliki karakteristik yang berbeda dari Ngoko Lugu. Ngoko Alus menggunakan kata-kata yang lebih halus, bersifat formal, dan memiliki bentuk kata-kata yang lebih lengkap. Selain itu, dalam Ngoko Alus, aturan tata bahasa harus diikuti dengan benar dan tepat.

Namun, penggunaan Ngoko Alus tidak selalu harus dilakukan dalam situasi formal. Dalam beberapa situasi, seperti ketika berbicara dengan orang yang lebih muda atau memiliki status sosial yang sama, Ngoko Alus dapat dianggap terlalu formal dan kurang akrab. Oleh karena itu, dalam situasi informal, biasanya digunakan Ngoko Lugu.

Untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Jawa dan menghindari kesalahan dalam menggunakan bahasa Ngoko Alus, sangat penting untuk mempelajari perbedaan antara Ngoko Alus dan Ngoko Lugu serta memahami situasi yang tepat untuk menggunakan keduanya.

Pengertian ngoko lugu

Ngoko Lugu adalah bentuk bahasa Jawa yang digunakan untuk situasi informal dan akrab. Ngoko Lugu biasanya digunakan dalam percakapan dengan teman sebaya atau orang yang lebih muda.

Penggunaan Ngoko Lugu menunjukkan bahwa seseorang ingin menciptakan suasana yang lebih santai dan akrab dalam percakapan. Oleh karena itu, Ngoko Lugu sering digunakan dalam situasi seperti obrolan santai, pertemuan dengan teman-teman, atau ketika berbicara dengan anak-anak.

Ngoko Lugu memiliki karakteristik yang berbeda dari Ngoko Alus. Ngoko Lugu menggunakan kata-kata yang lebih sederhana, lebih santai, dan seringkali disingkat atau dibuang kata-katanya. Selain itu, dalam Ngoko Lugu, aturan tata bahasa tidak harus diikuti dengan ketat, dan seringkali diubah-ubah agar lebih cocok dengan situasi percakapan.

Namun, penggunaan Ngoko Lugu juga memiliki risiko, terutama jika digunakan dalam situasi formal atau dengan orang yang lebih tua atau memiliki status sosial yang lebih tinggi. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami situasi yang tepat untuk menggunakan Ngoko Lugu dan memperhatikan bahasa tubuh dan ekspresi wajah lawan bicara saat berbicara.

Untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Jawa dan menghindari kesalahan dalam menggunakan bahasa Ngoko Lugu, sangat penting untuk mempelajari perbedaan antara Ngoko Alus dan Ngoko Lugu serta memahami situasi yang tepat untuk menggunakan keduanya.

Pelajari juga 180 Kosakata Krama Inggil

Fungsi ngoko alus dan ngoko lugu

Baik ngoko alus maupun ngoko lugu memiliki fungsinya masing-masing. Agar anda tidak ragu dalam menggunakannya dalam percakapan sehari-hari, berikut penjelasannya:

Fungsi ngoko alus

Ngoko Alus adalah bentuk bahasa Jawa yang digunakan untuk situasi formal atau resmi. Fungsi utama dari Ngoko Alus adalah untuk menunjukkan rasa hormat dan kesopanan dalam berkomunikasi dengan orang yang lebih tua atau memiliki status sosial yang lebih tinggi.

Penggunaan Ngoko Alus juga sering dianggap sebagai tanda kecerdasan dan kemampuan seseorang untuk menguasai bahasa Jawa dengan baik. Dalam situasi formal, seperti saat berbicara dengan atasan atau orang yang lebih tua, penggunaan Ngoko Alus menunjukkan bahwa seseorang menghargai dan menghormati lawan bicara.

Selain itu, penggunaan Ngoko Alus juga dapat membantu memperkuat hubungan antara dua orang atau kelompok. Dalam budaya Jawa, penggunaan bahasa yang sopan dan menghormati sangat dihargai dan dapat membantu membangun hubungan yang baik dan harmonis.

Namun, meskipun Ngoko Alus memiliki banyak manfaat, penggunaannya harus sesuai dengan situasi yang tepat. Jika digunakan secara tidak tepat, penggunaan Ngoko Alus dapat membuat situasi menjadi canggung atau tidak nyaman.

Untuk menghindari kesalahan dalam menggunakan bahasa Jawa, sangat penting untuk memahami situasi yang tepat untuk menggunakan Ngoko Alus dan mempelajari aturan tata bahasa Jawa dengan baik. Dengan demikian, seseorang dapat berkomunikasi dengan lancar dan efektif dalam berbagai situasi.

Fungsi ngoko lugu

Ngoko Lugu adalah bentuk bahasa Jawa yang digunakan untuk situasi tidak resmi atau santai. Fungsi utama dari Ngoko Lugu adalah untuk menunjukkan keakraban dan kedekatan antara pembicara, serta untuk menunjukkan bahwa pembicara merasa nyaman dalam berkomunikasi dengan lawan bicara.

Penggunaan Ngoko Lugu sering terlihat dalam situasi sehari-hari di lingkungan keluarga atau antara teman sebaya. Dalam penggunaannya, Ngoko Lugu lebih bebas dan tidak terlalu kaku dibandingkan dengan Ngoko Alus. Sehingga pembicara dapat mengungkapkan diri dengan lebih leluasa dan santai.

Selain itu, Ngoko Lugu juga dapat membantu mengurangi jarak sosial dan mempererat hubungan antara pembicara. Dalam budaya Jawa, penggunaan bahasa yang akrab dan santai sangat dihargai dan dapat membantu membangun hubungan yang lebih erat dan intim.

Namun, meskipun Ngoko Lugu dapat membantu dalam mempererat hubungan antara pembicara, penggunaannya harus tetap sesuai dengan konteks dan situasi yang tepat. Jika digunakan secara tidak tepat, penggunaan Ngoko Lugu dapat dianggap kurang sopan dan tidak menghormati lawan bicara.

Untuk menghindari kesalahan dalam menggunakan bahasa Jawa, sangat penting untuk memahami situasi yang tepat untuk menggunakan Ngoko Lugu dan mempelajari aturan tata bahasa Jawa dengan baik. Dengan demikian, seseorang dapat berkomunikasi dengan lancar dan efektif dalam berbagai situasi.

Pelajari juga Ungah ungguh Basa Jawa lengkap jenis dan penerapannya

Perbedaan ngoko alus dan ngoko lugu

Ngoko Alus dan Ngoko Lugu adalah dua bentuk bahasa Jawa yang berbeda. Meskipun keduanya digunakan dalam situasi yang tidak resmi, keduanya memiliki perbedaan dalam penggunaannya.

Ngoko Alus digunakan dalam situasi yang lebih resmi atau formal, seperti dalam pertemuan resmi atau percakapan dengan orang yang lebih tua atau yang memiliki status sosial yang lebih tinggi. Fungsinya adalah untuk menunjukkan rasa hormat dan kesopanan kepada lawan bicara. Ngoko Alus juga sering digunakan dalam situasi formal seperti pidato atau tulisan yang formal.

Sementara itu, Ngoko Lugu digunakan dalam situasi yang tidak terlalu resmi atau santai, seperti dalam percakapan antara teman sebaya atau keluarga. Fungsinya adalah untuk menunjukkan kedekatan dan keakraban antara pembicara. Ngoko Lugu lebih bebas dan tidak terlalu kaku dibandingkan dengan Ngoko Alus.

Selain itu, kedua bentuk bahasa Jawa ini juga berbeda dalam tata bahasa dan kosakata yang digunakan. Ngoko Alus memiliki kosakata dan struktur kalimat yang lebih formal dan kompleks dibandingkan dengan Ngoko Lugu. Ngoko Lugu, di sisi lain, menggunakan kosakata yang lebih sederhana dan struktur kalimat yang lebih mudah dipahami.

Dalam penggunaannya, sangat penting untuk memahami perbedaan antara Ngoko Alus dan Ngoko Lugu agar dapat menggunakan bahasa Jawa dengan tepat dan efektif. Salah penggunaan bahasa Jawa dapat dianggap tidak sopan dan mengganggu hubungan antara pembicara. Oleh karena itu, sangat penting untuk mempelajari tata bahasa Jawa dengan baik dan menggunakan bahasa Jawa sesuai dengan situasi yang tepat.

Contoh perbedaan kalimat

Perhatikan contoh perbedaan kalimat ngoko alus dan ngoko lugu di bawah ini:

a. Ngoko alus: “Aku nyuwun pirsa, daleme Pak Lurah kuwi sisih ngendi?”

b. Ngoko lugu: “Aku arep takon, omahe Pak Lurah kuwi sisih ngendi?”

Dari contoh di atas dapat kita ketahui perbedaan ngoko alus dan ngoko lugu.

Penjelasan:

  • Pada kalimat pertama ngoko alus kata “nyuwun pirsa” jika dirubah ngoko lugu menjadi “arep takon”.
  • Sedangkan ngoko alus pada kata “daleme” jika dirubah ke ngoko lugu menjadi “omahe”.

Bagaimana, jelas bukan?

Pelajari juga 30 Contoh Rura Basa, bahasa Jawa salah kaprah yang masih umum digunakan

Cara Menggunakan ngoko alus

Ngoko Alus adalah bentuk bahasa Jawa yang digunakan dalam situasi formal atau resmi. Berikut adalah beberapa cara untuk menggunakan Ngoko Alus dengan benar:

  1. Kenali situasi yang membutuhkan Ngoko Alus: Ngoko Alus digunakan dalam situasi formal atau resmi, seperti dalam pertemuan resmi atau percakapan dengan orang yang lebih tua atau yang memiliki status sosial yang lebih tinggi. Sebelum menggunakan bahasa Jawa, pastikan untuk mengetahui situasi yang tepat untuk menggunakan Ngoko Alus.
  2. Perhatikan tata bahasa yang benar: Ngoko Alus memiliki tata bahasa yang berbeda dengan Ngoko Lugu. Perhatikan struktur kalimat yang tepat dan kosakata yang digunakan agar penggunaan bahasa Jawa Anda terdengar sopan dan benar.
  3. Gunakan kosakata formal: Kosakata dalam Ngoko Alus cenderung lebih formal daripada dalam Ngoko Lugu. Gunakan kosakata yang sesuai dengan situasi formal atau resmi.
  4. Tampilkan rasa hormat dan kesopanan: Penggunaan Ngoko Alus menunjukkan rasa hormat dan kesopanan kepada lawan bicara. Jangan lupa untuk menampilkan rasa hormat dan kesopanan dalam percakapan atau situasi formal.
  5. Praktikkan secara konsisten: Untuk menguasai penggunaan Ngoko Alus, praktikkan secara konsisten. Cobalah untuk menggunakan Ngoko Alus dalam situasi formal atau resmi yang tepat dan perhatikan umpan balik dari lawan bicara Anda.

Dengan mengikuti tips di atas, Anda dapat menggunakan Ngoko Alus dengan benar dan menghindari kesalahan dalam percakapan atau situasi formal. Penting untuk memahami perbedaan antara Ngoko Alus dan Ngoko Lugu agar dapat menggunakan bahasa Jawa dengan tepat dan efektif.

Cara Menggunakan ngoko lugu

Ngoko Lugu adalah bentuk bahasa Jawa yang digunakan dalam situasi informal atau santai. Berikut adalah beberapa cara untuk menggunakan Ngoko Lugu dengan benar:

  1. Kenali situasi yang tepat untuk menggunakan Ngoko Lugu: Ngoko Lugu digunakan dalam situasi informal atau santai, seperti dalam percakapan dengan teman atau keluarga. Sebelum menggunakan bahasa Jawa, pastikan untuk mengetahui situasi yang tepat untuk menggunakan Ngoko Lugu.
  2. Perhatikan tata bahasa yang benar: Ngoko Lugu memiliki tata bahasa yang berbeda dengan Ngoko Alus. Perhatikan struktur kalimat yang tepat dan kosakata yang digunakan agar penggunaan bahasa Jawa Anda terdengar lancar dan tepat.
  3. Gunakan kosakata yang sesuai: Kosakata dalam Ngoko Lugu cenderung lebih santai daripada dalam Ngoko Alus. Gunakan kosakata yang sesuai dengan situasi informal atau santai, namun tetap menghargai lawan bicara.
  4. Tampilkan kesantunan dan keramahan: Penggunaan Ngoko Lugu menunjukkan keramahan dan kesantunan terhadap lawan bicara. Jangan lupa untuk menampilkan kesantunan dan keramahan dalam percakapan atau situasi informal.
  5. Praktikkan secara konsisten: Untuk menguasai penggunaan Ngoko Lugu, praktikkan secara konsisten. Cobalah untuk menggunakan Ngoko Lugu dalam situasi informal yang tepat dan perhatikan umpan balik dari lawan bicara Anda.

Dengan mengikuti tips di atas, Anda dapat menggunakan Ngoko Lugu dengan benar dan menghindari kesalahan dalam percakapan atau situasi informal. Penting untuk memahami perbedaan antara Ngoko Alus dan Ngoko Lugu agar dapat menggunakan bahasa Jawa dengan baik dan benar.

Contoh Kalimat ngoko alus

Ngoko Alus adalah bentuk bahasa Jawa yang digunakan dalam situasi formal atau resmi. Berikut adalah beberapa contoh kalimat dalam Ngoko Alus:

1. “Aku nyuwun tulung sampekna pawarta iki menyang Bapak lan Ibuku”

Artinya: Saya minta tolong sampaikan berita ini kepada Bapak dan Ibuku.

2. “Sanadyan Bapak ora pirsa, nanging aku ora wani”.

Artinya: Meskipun Bapak tidak tahu, tetapi aku tidak berani.

3. “Sanadyan penjenengan ora kersa, nanging aku pengin maringi”

Artinya: Meskipun Anda tidak mau, tetapi saya ingin memberi.

4. “Bapak durung kondur saka kantor”.

Artinya: Ayah belum pulang dari kantor.

5. “Eyang durung pirsa yen aku wis mulih saka Sala”.

Artinya: Kakek/Nenek belum tahu kalau aku sudah pulang dari Solo.

Dengan menguasai kosakata dan tata bahasa Ngoko Alus, Anda dapat berbicara dengan bahasa Jawa yang sopan dan formal di berbagai situasi resmi atau formal.

Contoh Kalimat ngoko lugu

Ngoko lugu adalah ragam bahasa Jawa yang digunakan dalam situasi informal atau santai. Beberapa contoh kalimat ngoko lugu yang umum digunakan antara lain:

1. “Kowe arep ngapa?”

Artinya: Kamu mau ngapain?

2. “Aku mangan neng warung iki ae”

Artinya: Aku makan di warung ini saja

3. “Manut ae karo aku”

Artinya: Nurut saja sama aku

4. “Ora usah ngoyo-ngoyo”

Artinya: Jangan ribut-ribut

5. “Wah, edan kowe!”

Artinya: Wah, kamu gila!

Baca juga Tembung Kawi: Pengertian, Fungsi, Sejarah, Peninggalan, Kamus

Perlu diingat bahwa penggunaan ngoko lugu harus disesuaikan dengan situasi dan lawan bicara. Jika digunakan dengan orang yang lebih tua atau dalam situasi formal, sebaiknya menggunakan bahasa Jawa yang lebih sopan seperti krama atau krama inggil.

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai contoh ngoko alus dan contoh ngoko lugu, kami berharap ini mampu menjelaskan apa yang anda butuhkan. Kunjungi terus kawruhbasa.com untuk mendapatkan artikel terbaru seputar bahasa Jawa dan seni budaya, atau ikuti kami di Google News.

Berita Terkait

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?
Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno
Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana
Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata
Arti “Gemati” kosakata Bahasa Jawa yang artinya lebih dari sekedar perhatian
Basa Krama Inggil Bahasa Jawa yang sering digunakan oleh ratu
Basa Wredha Krama bahasa Jawa yang sudah jarang dipakai
Basa Kramantara bahasa Jawa yang indah namun terlupakan
Berita ini 436 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 17 Maret 2024 - 22:37 WIB

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?

Sabtu, 16 Maret 2024 - 00:32 WIB

Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno

Jumat, 15 Maret 2024 - 22:01 WIB

Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana

Jumat, 15 Maret 2024 - 10:34 WIB

Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata

Kamis, 14 Maret 2024 - 21:28 WIB

Arti “Gemati” kosakata Bahasa Jawa yang artinya lebih dari sekedar perhatian

Kamis, 14 Maret 2024 - 10:36 WIB

Basa Wredha Krama bahasa Jawa yang sudah jarang dipakai

Kamis, 14 Maret 2024 - 09:16 WIB

Basa Kramantara bahasa Jawa yang indah namun terlupakan

Rabu, 13 Maret 2024 - 23:18 WIB

Basa Mudha Krama yang perlu dipelajari lengkap contohnya

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?

Minggu, 17 Mar 2024 - 22:37 WIB

Bahasa Jawa

Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno

Sabtu, 16 Mar 2024 - 00:32 WIB

Bahasa Jawa

Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana

Jumat, 15 Mar 2024 - 22:01 WIB

Bahasa Jawa

Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata

Jumat, 15 Mar 2024 - 10:34 WIB