Basa Wredha Krama bahasa Jawa yang sudah jarang dipakai

- Author

Kamis, 14 Maret 2024 - 10:36 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Basa Wredha Krama adalah bahasa Jawa yang kosakatanya hampir sama dengan basa kramantara, sama-sama tidak dicampur dengan kata-kata krama inggil.

Dikutip dari buku Tata Bahasa Jawa, perbedaannya terletak pada ater-ater di-, panambang –e, –ake.

  • Ater-ater di- pada basa kramantara menjadi dipun
  • Pada basa wredha krama tidak berubah
  • Panambang –e pada basa kramantara menjadi ipun
  • Pada basa wredhakrama tidak berubah
  • Panambang –ake pada basa kramantara menjadi aken
  • Pada basa wredhakrama tidak berubah.

Jadi kata aku, kowe, ater-ater dak-, ko-, sama dengan basa kramantara ialah kula, sampeyan kula, sampeyan.

Bahasa wredhakrama dipakai oleh orang tua kepada orang muda atau orang yang derajatnya lebih tinggi. Tentu saja bahasa ini sudah jarang dipakai, pada umumnya lebih memilih basa mudhakrama.

Contoh:

a : bahasanya wredhakrama

b : bahasanya mudhakrama

  • A : Pinten lelangane kapal kalih punika.
  • B : Kula nun, kawan belah, dereng presen tuwin wragading lampah.
  • A : Dados mboten kirang kawan atus resike.
  • B : Manawi.
  • A : Punapa mulus mboten wonten cirine?
  • B : Ingkang satunggal mulus, satunggalipun ciri suduk.
  • A : Inggile punapa jangkep kawan kaki?
  • B : Namung kirang sadim.
  • A : Punapa sampun kenging dipun tumpaki.
  • B : Kados dereng, awit ringasipun taksih ketingat (Ki Padmasusastra, Oerapsari)

Berita Terkait

Dialog Nebus Kembar Mayang dalam Bahasa Jawa
Bahasa Jawa: Sejarah, Fungsi, Keunikan, kosakata, kamus, dan aplikasi
Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa
Minta maaf dalam bahasa Jawa
Dhapukane (susunan) tembung Jawa
9 jenis tembung dan 7 jenis ukara Bahasa Jawa
Penggunaan tembung kriya, tembung aran, tembung kahanan dan contohnya
22 cara Ngrimbag Tembung Jawa dan contohnya

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 15:11 WIB

Dialog Nebus Kembar Mayang dalam Bahasa Jawa

Minggu, 14 Juli 2024 - 11:34 WIB

Bahasa Jawa: Sejarah, Fungsi, Keunikan, kosakata, kamus, dan aplikasi

Minggu, 14 Juli 2024 - 11:34 WIB

Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa

Minggu, 14 Juli 2024 - 10:04 WIB

Minta maaf dalam bahasa Jawa

Kamis, 13 Juni 2024 - 00:42 WIB

Dhapukane (susunan) tembung Jawa

Berita Terbaru

Bahasa Jawa

Dialog Nebus Kembar Mayang dalam Bahasa Jawa

Sabtu, 20 Jul 2024 - 15:11 WIB

Tanya Jawab

Arti “maido” bahasa Jawa

Minggu, 14 Jul 2024 - 10:22 WIB

Bahasa Jawa

Minta maaf dalam bahasa Jawa

Minggu, 14 Jul 2024 - 10:04 WIB