Bahasa Jawanya Timur, Selatan, Barat, Utara, Tenggara, Barat Daya, Barat Laut, dan Timur Laut

- Author

Rabu, 29 Maret 2023 - 20:18 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seperti halnya bahasa Indonesia, dalam bahasa Jawa juga dikenal 8 arah mata angin yang meliputi timur, tenggara, selatan, barat daya, barat, barat laut, utara, timur laut. Namun dalam bahasa Jawanya sama sekali berbeda dengan seperti yang disebutkan di atas. Terkadang anak Jawa jaman now saja bingung mau menyebutnya. Itulah mengapa admin membahasnya di posting ini, meskipun sepertinya sepele tetapi nyatanya masih banyak yang tidak mengetahuinya.

Bahasa Jawanya Timur, Tenggara, Selatan, Barat Daya, Barat, Barat Laut, Utara, dan Timur Laut

Bahasa Jawanya Timur, Selatan, Barat, Utara

Seperti telah disinggung di atas bahwa dalam bahasa Jawa juga dikenal 8 arah mata angin yang memiliki nama sendiri-sendiri dan tentunya unik. Adapun sebutannya sebagai berikut:

1. Bahasa Jawanya Timur

bahasa jawanya timur

Bahasa Jawanya Timur memiliki satu sebutan saja baik ngoko maupun krama, yaitu:

  • Ngoko : Wetan
  • Krama (Alus) : Wetan

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Ponorogo mlebu tlatah Jawa Wetan.
  • Krama : Ponorogo mlebet tlatah Jawi Wetan.

Artinya: artinya: Ponorogo masuk wilayah Jawa Timur.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka huruf w akan berubah menjad ng, maka bunyinya jadi ngetan.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Danang mau mlayu ngetan.
  • Krama : Danang wau mlajar ngetan.

Artinya: Danang tadi berlari ke timur.

Baca juga Makna dan Kegunaan Kalimat Bahasa Jawa dan Artinya

2. Bahasa Jawanya Tenggara

bahasa jawanya tenggara

Bahasa Jawanya Tenggara memiliki satu sebutan saja baik ngoko maupun krama, yaitu:

  • Ngoko : Kidul Wetan
  • Krama (Alus) : Kidul Wetan

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Kabupaten Ponorogo yen saka nggonku Kidul Wetan.
  • Krama (Alus) : Kabupaten Ponorogo menawi saking nggen kula Kidul Wetan.

Artinya: Kabupaten Ponorogo kalau dari tempat saya arahnya tenggara.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka baik huruf K maupun W akan berubah menjad ng, maka bunyinya jadi ngidul ngetan.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Mobil kae mau mlakune ngidul ngetan.
  • Krama (Alus) : Mobil menika wau mlampahe ngidul ngetan.

Artinya: Mobil itu tadi berjalan ke tenggara.

3. Bahasa Jawanya Selatan

bahasa jawanya selatan

Bahasa Jawanya Selatan memiliki satu sebutan baik ngoko maupun krama, yaitu:

  • Ngoko : Kidul
  • Krama (Alus) : Kidul

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Aku mau lagi wae ketemu Dani ana kidul ndalan kono.
  • Krama : Kula wau nembe kemawon kepanggih Dani wonten kidul margi mriku.

Artinya: Saya tadi baru saja bertemu Dani di selatan jalan itu.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka huruf k akan berubah menjad ng.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Aku mau weruh Dani mlayu ngidul.
  • Krama (Alus) : Kula wau ngertos Dani mlajar ngidul.

Artinya: Saya tadi melihat Dani berlari ke selatan.

4. Bahasa Jawanya Barat Daya

bahasa jawanya barat daya

Bahasa Jawanya Barat Daya memiliki dua sebutan dalam bahasa ngoko dan krama, yaitu:

  • Ngoko : Kidul Kulon
  • Krama (Alus) : Kidul Kilen

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Udane ki mau dilekasi saka Kidul Kulon.
  • Krama (Alus) : Jawah niki wau dipun awiti saking Kidul Kilen.

Artinya: Hujan ini tadi dimulai dari arah barat daya.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka huruf k akan berubah menjad ng.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Kucingku mau mlayu ngidul ngulon.
  • Krama (Alus) : Kucing kula wau mlajar ngidul ngilen.

Artinya: Kucing saya tadi berlari ke barat daya.

Baca juga Tabel daftar Bahasa Jawa dan Artinya

5. Bahasa Jawanya Barat

bahasa jawanya barat

Bahasa Jawanya Barat memiliki dua sebutan dalam bahasa ngoko dan krama, yaitu:

  • Ngoko : Kulon
  • Krama (Alus) : Kilen

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Aku mau kepethuk Ibumu enek kulon kono.
  • Krama (Alus) : Kula wau kepanggih Ibu panjenengan wonten kilen mrika.

Artinya: Saya tadi bertemu Ibumu di barat sana.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka huruf k akan berubah menjad ng.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Sapine Pak Bejo kae mau mlayu ngulon.
  • Krama (Alus) : Lembunipun Pak Bejo menika wau mlajar ngilen.

Artinya: Sapinya Pak Bejo tadi berlari ke barat.

6. Bahasa Jawanya Barat Laut

bahasa jawanya barat laut

Bahasa Jawanya Barat Laut memiliki dua sebutan dalam bahasa ngoko dan krama, yaitu:

  • Ngoko : Lor Kulon
  • Krama (Alus) : Ler Kilen

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Gunung Merapi saka nggonku ana Lor Kulon.
  • Krama (Alus) : Redi Merapi saking nggen kula wonten Ler Kilen.

Artinya: Gunung Merapi dari tempat saya arahnya barat laut.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka kata Lor Kulon akan berubah menjadi Ngalor Ngulon, sedangkan Ler Kilen akan berubah menjadi Ngaler Ngilen.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Budi mau mlaku ngalor ngulon.
  • Krama (Alus) : Budi wau mlampah ngaler ngilen.

Artinya: Budi tadi berjalan ke barat laut.

7. Bahasa Jawanya Utara

bahasa jawanya utara

Bahasa Jawanya Utara memiliki dua sebutan dalam bahasa ngoko dan krama, yaitu:

  • Ngoko : Lor
  • Krama (Alus) : Ler

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Pulo Kalimantan manggon ana sak lor Laut Jawa.
  • Krama (Alus) : Pulo Kalimantan manggen wonten sak leripun Laut Jawi.

Artinya: Pulau Kalimantan terletak di utara Laut Jawa.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka kata Lor akan berubah menjadi Ngalor, dan kata Ler berubah menjadi Ngaler.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Kebone Pak Dirman kae mau mlayu ngalor.
  • Krama (Alus) : Maesonipun Pak Dirman menika wau mlajar ngaler.

Artinya: Kerbau Pak Dirman tadi berlari ke utara.

8. Bahasa Jawanya Timur Laut

bahasa jawanya timur laut

Bahasa Jawanya Timur Laut memiliki dua sebutan dalam bahasa ngoko dan krama, yaitu:

  • Ngoko : Lor Wetan
  • Krama (Alus) : Ler Wetan

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Omahe Rini manggone ana poncot Lor Wetan desa iki.
  • Krama (Alus) : Daleme Rini manggene wonten poncot Ler Wetan dusun menika.

Artinya: Rumahnya Rini letaknya di sebelah timur laut dusun ini.

CATATAN: Jika kata tersebut digunakan sebagai keterangan, maka huruf kata Lor Wetan akan berubah menjad ngalor ngetan, dan Ler Wetan berubah menjadi Ngaler Ngetan.

Contoh kalimat:

  • Ngoko : Malinge mau bengi mlayu Ngalor Ngetan.
  • Krama : Pandunge wau dalu mlajar Ngaler Ngetan.

Artinya: Pencurinya tadi malam berlari ke timur laut.

Baca juga Bahasa Jawa Ngoko, Krama, dan Halus dalam pergaulan sehari-hari

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai bahasa Jawanya 8 arah mata angin yang meliputi: Timur, Tenggara, Selatan, Barat Daya, Barat, Barat Laut, Utara, dan Timur Laut. Jika ada yang kurang jelas silahkan hubungi kami. Ikuti terus Kawruhbasa.com untuk mendapatkan update artikel seputar bahasa Jawa, atau ikuti kami do Google News.

Berita Terkait

Bahasa Jawa: Sejarah, Fungsi, Keunikan, kosakata, kamus, dan aplikasi
Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa
Minta maaf dalam bahasa Jawa
Dhapukane (susunan) tembung Jawa
9 jenis tembung dan 7 jenis ukara Bahasa Jawa
Penggunaan tembung kriya, tembung aran, tembung kahanan dan contohnya
22 cara Ngrimbag Tembung Jawa dan contohnya
Tembung Kawi: Pengertian, Fungsi, Sejarah, Peninggalan, Kamus

Berita Terkait

Minggu, 14 Juli 2024 - 11:34 WIB

Bahasa Jawa: Sejarah, Fungsi, Keunikan, kosakata, kamus, dan aplikasi

Minggu, 14 Juli 2024 - 11:34 WIB

Mengenal Perbedaan dan Penggunaan Ngoko Alus dan Ngoko Lugu dalam Bahasa Jawa

Minggu, 14 Juli 2024 - 10:04 WIB

Minta maaf dalam bahasa Jawa

Kamis, 13 Juni 2024 - 00:42 WIB

Dhapukane (susunan) tembung Jawa

Selasa, 11 Juni 2024 - 15:43 WIB

9 jenis tembung dan 7 jenis ukara Bahasa Jawa

Berita Terbaru

Tanya Jawab

Arti “maido” bahasa Jawa

Minggu, 14 Jul 2024 - 10:22 WIB

Bahasa Jawa

Minta maaf dalam bahasa Jawa

Minggu, 14 Jul 2024 - 10:04 WIB

Tanya Jawab

Apa arti dari atis?

Minggu, 14 Jul 2024 - 09:51 WIB