Anak terakhir dalam bahasa Jawa dan urutannya

- Author

Jumat, 11 Agustus 2023 - 15:04 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kawruh Basa – Anak terakhir dalam bahasa Jawa adalah wuragil atau sering disingkat ragil. Sedangkan dalam bahasa Indonesia disebut anak bungsu. Sebutan wuragil ini khusus bagi urutan anak kandung saja, lain dengan silsilah keluarga.

Misalnya, seperti dalam cerita pewayangan Prabu Pandu memiliki 5 anak yang disebut pembarep, panenggak (panggulu), panengah, sumedhi, dan wuragil.

Jadi, Puntadewa sebagai anak pertama (tertua) disebut pembarep, Werkudara sebagai anak kedua disebut panenggak, dan seterusnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Baca juga 100 nama anak hewan dalam bahasa Jawa

Urutan saudara kandung dalam bahasa Jawa

Agar lebih jelas silahkan baca urutan saudara kandung bahasa Jawa di bawah ini:

1. Pembarep

Puntadewa atau Yudhistira

Pembarep yaiku anak sing laire dhisik dewe utawa nomer siji. Pembarep atau pambarep adalah sebutan untuk anak pertama yang dalam bahasa Indonesia disebut sulung. Dalam masyarakat Jawa, sebutan pembarep sering disingkat mbarep. Contohnya dalam dunia wayang kulit Pandawa, Puntadewa atau Yudhistira sebagai Pembarep.

2. Panenggak atau Panggulu

Werkudara anak panenggak

Panenggak yaiku anak nomer 2 (loro). Panenggak atau panggulu adalah sebutan untuk anak nomor dua dalam masyarakat Jawa. Contohnya dalam dunia wayang kulit Pandawa, Bima atau Werkudara, atau Brotoseno sebagai Panenggak.

3. Panengah atau Pandhadha

Arjuna atau Janaka anak panengah

Panengah yaiku anak nomer telu. Panengah atau disebut juga pandhadha adalah sebutan untuk anak ketiga. Contohnya dalam dunia wayang kulit Pandawa, Arjuna atau Janaka sebagai Panengah.

4. Sumedhi

Sumedhi yaiku anak kakange utawa mbakyune anak wuragil. Sumedhi adalah sebutan untuk anak kakak dari anak terakhir atau wuragil. Contohnya dalam dunia wayang kulit Pandawa, Nakula sebagai anak Sumedhi.

5. Wuragil

nakula dan sadewa anak sumedhi dan wuragil

Wuragil yaiku anak kang laire keri dhewe. Wuragil adalah sebutan untuk terakhir atau dalam bahasa Indonesia disebut bungsu. Contohnya dalam dunia wayang kulit Pandawa, Sadewa disebut sebagai anak Wuragil.

Demikian penjelasan mengenai urutan anak dalam masyarakat Jawa, semoga menambah pengetahuan.

Berita Terkait

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?
Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno
Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana
Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata
Arti “Gemati” kosakata Bahasa Jawa yang artinya lebih dari sekedar perhatian
Basa Krama Inggil Bahasa Jawa yang sering digunakan oleh ratu
Basa Wredha Krama bahasa Jawa yang sudah jarang dipakai
Basa Kramantara bahasa Jawa yang indah namun terlupakan
Berita ini 42 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 17 Maret 2024 - 22:37 WIB

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?

Sabtu, 16 Maret 2024 - 00:32 WIB

Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno

Jumat, 15 Maret 2024 - 22:01 WIB

Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana

Jumat, 15 Maret 2024 - 10:34 WIB

Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata

Kamis, 14 Maret 2024 - 11:11 WIB

Basa Krama Inggil Bahasa Jawa yang sering digunakan oleh ratu

Kamis, 14 Maret 2024 - 10:36 WIB

Basa Wredha Krama bahasa Jawa yang sudah jarang dipakai

Kamis, 14 Maret 2024 - 09:16 WIB

Basa Kramantara bahasa Jawa yang indah namun terlupakan

Rabu, 13 Maret 2024 - 23:18 WIB

Basa Mudha Krama yang perlu dipelajari lengkap contohnya

Berita Terbaru

Uncategorized

Apa yang dimaksud Kawruh Basa?

Sabtu, 20 Apr 2024 - 07:48 WIB

Bahasa Jawa

Apa bahasa Kramane ibu lunga menyang pasar?

Minggu, 17 Mar 2024 - 22:37 WIB

Bahasa Jawa

Sejarah Bahasa Kraton Jawa Kuno

Sabtu, 16 Mar 2024 - 00:32 WIB

Bahasa Jawa

Basa Bagongan, bahasa Jawa dalam kalangan istana

Jumat, 15 Mar 2024 - 22:01 WIB

Bahasa Jawa

Basa Krama Desa Bahasa Jawa yang terkesan memaksakan kata

Jumat, 15 Mar 2024 - 10:34 WIB